Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Pemberian Antibiotik Sebelum Operasi Berisiko Rendah Dapat Mencegah Resistensi

Pemberian Antibiotik Sebelum Operasi Berisiko Rendah Dapat Mencegah Resistensi

11 Oktober 2017 | Dibaca : 341x | Penulis : Slesta

Periset melaporkan dalam sebuah penelitian baru bahwa pasien bedah yang menerima antibiotik sebelum operasi berisiko rendah tidak berisiko tinggi terhadap infeksi resisten antibiotik setelah operasi.

Pedoman industri kesehatan saat ini tidak mencakup penggunaan antibiotik profilaksis sebelum prosedur bedah berisiko rendah.

"Panduan tidak berkomentar mengenai prosedur yang relatif mudah, termasuk beberapa prosedur bedah umum, laparoskopi sederhana atau diagnostik, atau prosedur ortopedi, ginekologi, dan urologi elektif karena belum ada cukup bukti mengenai manfaatnya," Dr. Daniel Freedberg, seorang spesialis dalam pengobatan internal, mengatakan dalam siaran persnya.

"Jadi beberapa ahli bedah merasa sangat yakin bahwa antibiotik itu bermanfaat dan selalu memberi mereka. Yang lain tidak pernah memberi mereka karena kekhawatiran tentang penggunaan antibiotik dan perkembangan resistensi antibiotik dan infeksi bakteri yang tidak memiliki atau hampir tidak ada pilihan pengobatan."

Periset di Columbia University Medical Center menganalisis data dari 22.138 pasien berusia di atas 18 tahun yang menjalani operasi antara tahun 2008 dan 2016. Mereka memilih pasien yang mengalami infeksi dalam 30 hari setelah operasi.

Sekitar 3,1 persen pasien mengalami infeksi dalam 30 hari dan kelompok tersebut, 80 persen telah menerima profilaksis antibiotik dan 49 persen memiliki infeksi yang resisten terhadap antibiotik.

Studi yang dipublikasikan hari ini di Journal of American College of Surgeons, menemukan bahwa pasien memiliki risiko pengembangan infeksi antibiotik yang sama tanpa pengobatan profilaksis dengan antibiotik - sekitar 47 persen pasien dengan infeksi resisten antibiotik tidak memiliki antibiotik. profilaksis, sementara 49 persen pasien dengan infeksi menerima profilaksis.

Meskipun infeksi resisten antibiotik sebelumnya meningkatkan risiko infeksi resisten antibiotik pasca operasi, periset mengatakan bahwa ini adalah satu-satunya faktor yang terkait dengan peningkatan risiko.

"Hasil penelitian ini harus meyakinkan bagi ahli bedah yang memilih untuk menggunakan profilaksis antibiotik yang percaya bahwa antibiotik mengurangi keseluruhan risiko infeksi setelah operasi," kata Freedberg. "Studi tersebut menunjukkan bahwa bahkan jika pasien mengembangkan infeksi, mereka tidak akan parah karena mereka menerima satu dosis antibiotik."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Luhut Klaim Bandara Kertajati Nantinya akan Menjadi Bandara Terbaik Kedua Setelah Bandara Soekarno-Hatta
24 Mei 2018, by Jenis Jaya Waruwu
 Kabar baik untuk warga Jabar dan Indonesia, pasalnya dikabarkan Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) Kertajati siap melayani penerbangan ...
Memahami Resistensi Antibiotik
21 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Memahami mengapa bakteri menjadi resisten antibiotik adalah mengetahui bagaimana bakteri merespon obat yang berusaha membunuh mereka. Dalam sebuah studi baru, ...
Deteksi Anemia Bisa Dibantu oleh Penganalisis Darah Portabel
10 Oktober 2017, by Slesta
Peneliti dari University of Washington berharap bisa memperbaiki deteksi anemia dengan perangkat portable baru yang bisa mendeteksi kadar hemoglobin. Alat ...
Segera! Lowongan Kerja BUMN di PT Waskita
6 Juli 2017, by Zeal
Closing Date: 15 Juli 2017 MANAGEMENT TRAINEE MT Teknik Sipil Jurusan Teknik Sipil Jurusan Teknik Geologi Jurusan Teknik Geodesi Jurusan Teknik ...
Bikin Pangling, Agnez Mo Pulang Kampung Berambut Panjang
10 Desember 2017, by Slesta
Tampang.com – Setelah beberapa waktu lalu berjuang di Amerika untuk karya terbarunya, Agnez Mo kini pulang kampung ke Indonesia. Namun, ada yang beda ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
glowhite