Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Orang Kreatif Miliki Hubungan Otak Kanan dan Otak Kiri yang Lebih Baik

Orang Kreatif Miliki Hubungan Otak Kanan dan Otak Kiri yang Lebih Baik

17 Agustus 2017 | Dibaca : 2817x | Penulis : Rindang Riyanti

Buku dan seminar self-help memberi tahu Anda untuk menggunakan sisi kanan otak Anda untuk merangsang kreativitas. Tapi lupakan mitos "otak kanan" - sebuah studi baru menunjukkan bahwa seberapa baik kedua belahan otak berkomunikasi yang membedakan orang-orang yang sangat kreatif.

Untuk studi tersebut, ahli statistik David Dunson dari Duke University dan Daniele Durante dari Universitas Padova menganalisis jaringan koneksi materi putih di antara 68 wilayah otak yang terpisah pada relawan usia perguruan tinggi yang sehat.

Masalah putih otak terletak di bawah materi abu-abu luar. Ini terdiri dari kumpulan kabel, atau akson, yang menghubungkan miliaran neuron dan membawa sinyal listrik di antara keduanya.

Sebuah tim yang dipimpin oleh ahli saraf Rex Jung dari Universitas New Mexico mengumpulkan data tersebut dengan menggunakan teknik MRI yang disebut pencitraan tensor difusi. Tim Jung menggunakan kombinasi tes untuk menilai kreativitas. Mereka meminta orang-orang menggambar sebanyak mungkin desain geometris selama lima menit. Mereka juga meminta orang-orang untuk mendaftarkan sebanyak mungkin kegunaan baru yang mereka bisa untuk benda sehari-hari, seperti batu bata atau klip kertas. Para peserta juga mengisi kuesioner tentang prestasi mereka di sepuluh bidang, termasuk seni visual, musik, tulisan kreatif, tari, masakan dan sains.

Tanggapan tersebut digunakan untuk menghitung skor kreativitas komposit untuk setiap orang.

Dunson dan Durante menggunakan komputer untuk menyaring data dan mengidentifikasi perbedaan struktur otak.

Mereka tidak menemukan perbedaan statistik dalam konektivitas di dalam belahan otak, atau antara pria dan wanita. Tapi ketika membandingkan orang-orang yang mendapat skor 15 persen di tes kreativitas dengan 15 persen di bawah, orang dengan skor tinggi memiliki hubungan yang jauh lebih signifikan antara belahan kanan dan kiri.

Perbedaan itu terutama terjadi pada lobus frontalis otak.

Dunson mengatakan bahwa pendekatan mereka juga dapat digunakan untuk memprediksi probabilitas bahwa seseorang akan sangat kreatif hanya berdasarkan struktur jaringan otaknya. "Mungkin dengan memindai otak seseorang, kita bisa tahu apa kemungkinannya mereka bagus," kata Dunson.

Penelitian ini merupakan bagian dari bidang connectomics, yang menggunakan ilmu jaringan untuk memahami otak. Alih-alih berfokus pada daerah otak tertentu dalam isolasi, periset connectomics menggunakan teknik pencitraan otak tingkat lanjut untuk mengidentifikasi dan memetakan jaringan link yang kaya dan padat di antara keduanya.

Dunson dan rekannya sekarang mengembangkan metode statistik untuk mengetahui apakah konektivitas otak bervariasi dengan I.Q., yang hubungannya dengan kreativitas adalah topik perdebatan yang sedang berlangsung.

Bekerja sama dengan profesor neurologi Paul Thompson di University of Southern California, mereka juga menggunakan metode mereka untuk deteksi dini penyakit Alzheimer, untuk membantu membedakannya dari penuaan normal.

Dengan mempelajari pola interkoneksi pada otak sehat dan berpenyakit, mereka dan peneliti lain juga berharap dapat lebih memahami demensia, epilepsi, skizofrenia dan kondisi neurologis lainnya seperti cedera otak traumatis atau koma.

"Berbagi data dalam ilmu saraf semakin umum terjadi dibandingkan dengan lima tahun yang lalu," kata Joshua Vogelstein dari Johns Hopkins University, yang mendirikan Open Connectome Project dan memproses data mentah untuk penelitian ini.

Hanya dengan memahami kumpulan data besar yang dihasilkan oleh penelitian pencitraan otak adalah sebuah tantangan, kata Dunson.

Sebagian besar metode statistik untuk menganalisis data jaringan otak berfokus pada perkiraan sifat otak tunggal, seperti daerah mana yang menjadi hub yang sangat terhubung. Tapi otak setiap orang terhubung dengan cara yang berbeda, dan teknik untuk mengidentifikasi kesamaan dan perbedaan dalam konektivitas antar individu dan antar kelompok telah tertinggal.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Pagi Ini, Gempa Melanda NTB Merusak Bangunan, 3 Orang Meninggal, dan 12 Luka-luka
29 Juli 2018, by Nur Atinal Khusna
Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melaporkan gempa bumi berkekuatan 6,4 skala richter yang mengguncang Pulau Lombok dan Pulau Sumbawa, Nusa Tenggara ...
Inilah Jebakan Bagi Anda yang Ingin Mulai Berbisnis
13 Juli 2018, by Slesta
Tampang.com – Bagi Anda yang berkeinginan membuka bisnis pada usia saat ini, Anda tentu harus mampu untuk mempersiapkan banyak hal. Selain modal uang dan ...
3 Dara "Pemanis" Geng Motor Jembatan Mampang (Jepang), Depok
27 Desember 2017, by Jenis Jaya Waruwu
  Masih ingat berita penjarahan toko pakaian yang terjadi pada minggu (24/12) di Jalan Sentosa Raya lalu? Nah,ternyata setelah ditelusuri kelompok ...
Ini Ternyata Tipe Teman yang Disukai Orang Sukses
11 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Untuk menjalin persahabatan, pastinya kita memilih-milih dari mereka yang cocok untuk kita. Lalu, bagaimana ya cara orang kaya memilih ...
Taman Pesisir Pangumbahan, Wisata Pantai Berbasis Konservasi Penyu di Sukabumi
29 Juni 2018, by Maman Soleman
Penyu merupakan hewan tua yang sudah ada sejak zaman dinosaurus. Sayangnya, sejak berabad-abad maraknya perburuan ilegal dan konsumsi telur penyu, membuat ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview