Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Moon Jae-in Korea Selatan: Latihan Gabungan Tidak Bisa Dinegosiasikan

Moon Jae-in Korea Selatan: Latihan Gabungan Tidak Bisa Dinegosiasikan

11 November 2017 | Dibaca : 1084x | Penulis : Slesta

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mengesampingkan penghentian latihan gabungan A.S.-Korea Selatan dengan imbalan usulan potensial Korea Utara untuk mengakhiri uji coba senjata.

Moon menyampaikan ucapannya kepada Channel News Asia, yang menayangkan wawancara eksklusif tersebut pada hari Kamis, menyusul berita berita dari pejabat Departemen Luar Negeri AS mengenai perundingan langsung dengan Pyongyang.

oseph Yun, utusan khusus AS untuk kebijakan Korea Utara, mengatakan di Council on Foreign Relations, jeda 60 hari mengenai uji coba nuklir dan rudal dapat mendorong Amerika Serikat untuk melanjutkan pembicaraan langsung dengan rezim Kim Jong Un, Washington Post melaporkan .

Menurut Post, ucapan tersebut dibuat tak direkam dan kemudian dideskripsikan oleh dua orang yang hadir di acara tersebut.

Yun telah menolak untuk mengomentari pernyataan tersebut.

Seruan untuk melakukan pembicaraan menjelang komitmen Korea Utara terhadap denuklirisasi penuh bisa terlalu dini, karena beberapa analis mengatakan bahwa sebuah janji untuk melakukan denuklirisasi harus merupakan prasyarat untuk dialog resmi apapun.

Namun petugas administrasi Trump mungkin bersedia lebih fleksibel.

Sekretaris Negara A.S. Rex Tillerson mengatakan pada bulan Agustus, ketika ketegangan mencapai titik tertinggi baru, jeda provokasi dapat menjadi kesempatan untuk memperluas jalan keluar ke Korea Utara.

"Sinyal terbaik bahwa Korea Utara dapat memberi kita bahwa mereka siap untuk berbicara akan menghentikan peluncuran rudal ini," kata Tillerson. "Kami tidak memiliki waktu yang lama dimana mereka tidak melakukan tindakan provokatif dengan meluncurkan rudal balistik. Jadi, saya pikir itu akan menjadi sinyal pertama dan terkuat yang bisa mereka kirimkan kepada kami, hanya berhenti, menghentikan peluncuran rudal ini. "

Pada bulan November, Korea Utara belum menguji senjata tambahan selama lebih dari sebulan, meskipun ada ancaman untuk menguji bom hidrogen di atas tanah dari Menteri Luar Negeri Korea Utara Ri Yong Ho.

Di Seoul, Moon telah menggambar garis tegas di Korea Utara, membatalkan proposal yang dia buat selama kampanye kepresidenannya untuk melakukan pendekatan damai terhadap Pyongyang.

Moon mengatakan kepada Channel News Asia Korea Utara harus menunjukkan kesediaan untuk menghentikan provokasi nuklir dan rudal.

Baru setelah itu dialog bisa dimulai, kata Moon.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Demokrat Menilai Kemenangan Prabowo Ditentukan Siapa Cawapresnya
19 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Suhu pemilihan presiden 2019 kian memanas, membuat banyak partai politik galau dalam menentukan sikap. Bagaimana tidak, jika mereka sempat salah menentukan ...
Pentingkah Pekerjaan Rumah ( PR ) Untuk Siswa Remaja ?
13 September 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Seperti diberitakan masalah pendidikan untuk anak-anak, selain dengan fullday school ada lagi masalah PR atau pekerjaan rumah untuk siswa, sempat ...
Anda Sulit Hamil? Mungkin Ini Penyebabnya
31 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Faktor utama yang dapat mengurangi kemungkinan melahirkan bayi diantaranya: bersalin dan menyusui, penggunaan KB, dan merokok. Namun, seringkali bahkan ...
syahrini kw
6 Juli 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Lucky Hakim yang belum lama ini melangsungkan pernikahannya dengan Tiara Dewi akan segera mengakhiri hubungan pernikahan mereka. Lucky Hakim ...
kesehatan reproduksi pria
1 Februari 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Ada banyak faktor yang dapat mengganggu kesehatan sistem reproduksi pria. Misalnya dengan memakai celana dalam yang terlalu ketat. Selain ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview