Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Mengapa Orang Gemuk Mengalami Kesulitan Menurunkan Berat Badan?

Mengapa Orang Gemuk Mengalami Kesulitan Menurunkan Berat Badan?

22 Juni 2018 | Dibaca : 321x | Penulis : Slesta

Ternyata orang-orang yang kelebihan berat badan dan obesitas memiliki pandangan yang sangat berbeda tentang diet dan olahraga daripada teman sebaya berat badan normal mereka, studi menemukan. Yakni, rasa adalah pertimbangan utama mereka ketika memilih apa yang harus dimakan, label nutrisi jarang diperiksa, dan hubungan mereka dengan makanan cenderung lebih impulsif dan emosional.

Dan sementara banyak yang terbuka untuk gagasan porsi makan yang lebih kecil, mereka di sisi lain cenderung berolahraga daripada orang dengan berat badan normal.

Biaya juga merupakan faktor, dengan banyak orang percaya bahwa makanan sehat lebih mahal.

Apa artinya semua ini bagi upaya kesehatan masyarakat untuk mengatasi epidemi obesitas di Amerika?

"Ada perbedaan besar antara kebijakan terkait makanan dan pola pikir dan motivasi orang-orang yang dirancang oleh kebijakan-kebijakan ini," kata penulis laporan Hank Cardello. Dia adalah direktur Pusat Kebijakan Makanan Institut Hudson di Washington, D.C.

"Penelitian Hudson Institute sebelumnya telah mengkonfirmasi bahwa barang-barang yang lebih sehat adalah tempat [produk makanan] pertumbuhan berasal," Cardello menekankan.

Tapi tren itu sepertinya tidak berlaku untuk orang Amerika yang kelebihan berat badan dan obesitas, yang "pola makan dan sikapnya mencerminkan pola pikir konsumen yang lebih tradisional yang dicontohkan pada tahun 70-an dan 80-an," jelasnya.

"Ini menunjukkan bahwa pendekatan pendidikan tradisional, yang berusaha mengubah perilaku makan, tidak akan efektif," tambah Cardello.

Dalam survei, 2.000 responden jatuh ke dalam empat kategori: berat badan sehat (BMI 18,5 hingga 24,9); agak kelebihan berat badan (BMI 25 hingga 27); kebanyakan kelebihan berat badan (BMI 27.1 hingga 29.9); dan obesitas (BMI 30 dan lebih tinggi).

Sikap makanan sangat bervariasi di seluruh kelompok.

Sementara 44 persen dari kelompok berat badan yang sehat mengatakan bahwa kesehatan dan gizi adalah tiga perhatian utama saat membeli makanan, angka itu turun terus karena status berat badan naik. Hanya sepertiga dari peserta yang paling gemuk merasakan hal yang sama.

Hampir dua pertiga (62 persen) responden yang paling gemuk mengaku mengetahui mereka harus makan lebih sehat tetapi tidak melakukannya. Dan mereka lebih cenderung mengabaikan label nutrisi, dan memilih camilan, keripik, kue kering, makanan yang dipanggang, es krim, kue, dan soda.

Mereka juga cenderung menghindari pemanis atau mencari pemanis alami non-kalori.

Di sisi positif, meskipun 60 persen mengatakan mereka tidak akan menyerah camilan atau soda, mereka mengatakan mereka lebih suka ukuran porsi yang lebih kecil.

Tapi biaya itu dikutip oleh sekitar setengah dari peserta yang paling kelebihan berat badan dan obesitas sebagai alasan untuk tidak membeli makanan sehat. Dan kelompok yang sehat itu lebih kaya dan berpendidikan lebih baik.

Aktivitas fisik juga merupakan masalah. Seperempat dari kelompok yang paling gemuk tidak pernah dilakukan, dibandingkan dengan 15 persen dari kelompok yang sehat, para peneliti menemukan.

Temuan Cardello diterbitkan pada bulan Juni dalam laporan Hudson Institute.

"Pesan 'mass marketed' historis untuk makan lebih sehat dan olahraga ditakdirkan gagal untuk populasi rentan ini," Cardello menyimpulkan.

"Misalnya, pelabelan saja tidak menyelesaikan pekerjaan," katanya, menyerukan upaya yang lebih besar "untuk menentukan cara terbaik untuk berkomunikasi dengan sebagian besar kelompok yang kelebihan berat badan / obesitas untuk mengidentifikasi cara optimal untuk mendorong konsumsi yang lebih baik. -poin untuk Anda. "

Lona Sandon adalah direktur program departemen nutrisi klinis dengan Sekolah Profesi Kesehatan di University of Texas Southwestern Medical Center di Dallas.

Dia menyatakan sedikit kejutan pada temuan itu, dengan mengatakan "itu adalah fenomena terkenal bahwa lebih banyak pengetahuan dan pendidikan tidak selalu mengubah perilaku."

Sandon menambahkan bahwa "banyak pesan kesehatan adalah tentang pendidikan dan kesadaran. Ini mungkin hanya mengubah perilaku beberapa orang - orang yang percaya bahwa itu akan membuat perbedaan."

Dan, "karena membalikkan obesitas agak sulit dilakukan, orang mungkin telah mencoba tidak berhasil untuk menurunkan berat badan dengan makan secara berbeda atau menambahkan latihan. Ketika strategi mereka tidak berhasil, mereka menganggap perilaku tersebut tidak berguna," jelasnya.

"Kegemukan dan obesitas adalah masalah sosial / budaya, sama seperti masalah perilaku pribadi," kata Sandon. "Ini berarti mengubah cara kita membangun kota, lingkungan kerja, industri makanan, dan sebagainya. Ini perlu melampaui kesadaran dan pendidikan."

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Ini Manfaat Perawatan dengan Minyak Kelapa Setiap Malam
24 November 2017, by Retno Indriyani
Minyak kelapa merupakan minyak nabati yang terbuat dari bahan alami yaitu daging kelapa. Minyak kelapa ini memang tidak setenar minyak sayur pada umumnya, ...
Cegah Terjadinya Stroke Sejak Dini
23 Mei 2018, by oteli w
Cegah Terjadinya Stroke Sejak Dini Stroke merupakan  penyakit yang terjadi akibat penyumbatan pada pembuluh darah otak atau pecahnya pembuluh darah di ...
Menteri Amran: Kementan Predikat WTP, Jaga Disiplin dan Layanan Prima
17 Juli 2018, by Zeal
Tampang.com - Menteri Pertanian RI, Andi Amran Sulaiman melakukan sidak ke Balai Besar karantina Pertanian (BBKP) Surabaya. Amran memeriksa kesigapan para ...
Musik Heavy Metal Ternyata Mampu Sehatkan Mental Kita Loh, Ini Penjelasannya
2 Maret 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Kita tahu bahwa musik seringkali menjadi salah satu perangkat terapi untuk memperbaiki suasana hati dan mental seseorang. Biasanya, musik yang ...
3 Kebiasaan yang Dapat Kalian Lakukan Untuk Turunkan Berat Badan
31 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Mayoritas orang, menggunakan diet sebagai cara untuk menurunkan berat badannya. Padahal, diet bukan satu-satunya cara untuk menurunkan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab