Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Lebih Banyak Orang Tua AS Merokok Ganja di Sekitar Anak-anak

Lebih Banyak Orang Tua AS Merokok Ganja di Sekitar Anak-anak

14 Mei 2018 | Dibaca : 650x | Penulis : Slesta

Kemajuan yang dibuat dalam membatasi paparan anak-anak terhadap asap rokok dapat dirusak oleh meningkatnya popularitas pot, sebuah studi baru menunjukkan.

"Ketika kita menghapus asap rokok - dan itu adalah pencapaian kebijakan publik yang utama - kesuksesan itu akan dilemahkan dengan meningkatkan paparan asap rokok bekas," kata pemimpin peneliti Renee Goodwin.

Angka-angka mengkonfirmasi tren.

Lebih sedikit orang tua yang merokok yang memiliki anak di rumah saat ini - sekitar 20 persen pada tahun 2015 dibandingkan dengan lebih dari 27 persen pada tahun 2002.

Tetapi penggunaan marijuana di antara orang tua yang merokok dengan rokok meningkat secara dramatis selama periode yang sama, menunjukkan bahwa anak-anak dalam keluarga tersebut dapat terpapar dengan lebih banyak perokok pasif daripada sebelumnya.

Di antara orang tua yang merokok, penggunaan pot meningkat dari 11 persen pada tahun 2002 menjadi lebih dari 17 persen pada tahun 2015, para peneliti menemukan.

"Anak-anak yang sudah terpapar pada satu hal, mereka lebih mungkin terpapar keduanya," kata Goodwin, seorang profesor di City University of New York. "Bahkan lebih buruk bagi mereka."

Anak-anak yang terpapar kombinasi asap rokok dari pot dan tembakau lebih mungkin berakhir di ruang gawat darurat atau menderita infeksi telinga, menurut penelitian lain yang dipresentasikan awal bulan ini pada pertemuan tahunan Pediatric Academic Societies di Toronto.

Dalam penelitian terbaru, Goodwin dan rekan-rekannya juga menemukan ada gejolak penggunaan ganja di antara orang tua yang tidak merokok tembakau, dari 2 persen menjadi 4 persen selama periode yang sama.

Namun, penggunaan ganja hampir empat kali lebih umum di antara perokok rokok dibandingkan bukan perokok, temuan menunjukkan.

"Secara keseluruhan, penggunaan ganja jauh lebih umum di antara orang tua yang merokok-rokok versus bukan perokok, tetapi meningkat pada kedua kelompok," kata Goodwin.

Kecenderungan ke arah legalisasi ganja mendorong tim peneliti untuk melihat apakah orang tua merokok ganja lebih sering di sekitar anak-anak mereka.

Goodwin menjelaskan bahwa dia memiliki seorang teman yang bekerja dengan agen pemerintah di Colorado yang sering menemui penggunaan ganja biasa di rumah orang lain.

"Dia mengetuk pintu orang, seseorang datang ke pintu, kepulan asap ganja keluar dan tidak ada yang salah dengan itu. Itu tidak ilegal," kata Goodwin. "Tidak apa-apa. Tapi itu asap rokok."

Untuk menyelidiki, para peneliti mengevaluasi data dari Survei Nasional federal tentang Penggunaan Narkoba dan Kesehatan, survei tahunan dan perwakilan nasional.

Tidak ada banyak bukti di tangan tentang efek kesehatan dari asap ganja bekas, Goodwin mencatat.

Tapi apa yang tersedia menunjukkan bahwa itu mungkin berbahaya, kata Dr Karen Wilson, kepala divisi untuk pediatri umum di Sekolah Kedokteran Icahn di Gunung Sinai, di New York City.

Wilson mencatat bahwa penelitian terbaru di Colorado menemukan sekitar 16 persen anak-anak yang dirawat di rumah sakit karena infeksi paru-paru yang disebut bronchiolitis memiliki penanda darah yang menunjukkan bahwa mereka terpapar asap ganja.

Lebih buruk lagi, sekitar 46 persen anak-anak terpapar asap tembakau dan asap, kata Wilson.

"Ini adalah masalah yang signifikan, dan yang kita dengar lebih banyak tentang bahkan di tempat-tempat seperti New York City, di mana merokok ganja masih ilegal," tambahnya.

Sembilan negara bagian ditambah District of Columbia telah melegalkan ganja untuk penggunaan rekreasi (undang-undang baru Vermont akan berlaku 1 Juli), dan 30 negara bagian ditambah District of Columbia telah menyetujui ganja medis. Goodwin mencatat bahwa ini bisa mengarah pada budaya di mana orang tua berpikir tidak apa-apa untuk merokok ganja di depan anak-anak mereka.

"Orang-orang minum bir di depan anak-anak mereka," kata Goodwin. "Jika ganja legal di negara Anda, apakah orang lebih mungkin menggunakannya di sekitar anak-anak mereka?"

Penelitian menunjukkan bahwa penggunaan mariyuana dini dapat mengubah perkembangan otak anak dan membuatnya lebih rentan terhadap penyalahgunaan narkoba.

Para peneliti prihatin bahwa asap rokok bekas bisa memberikan efek yang sama, kata Goodwin dan Wilson.

"Kami mencurigai anak-anak terpapar asap tembakau bekas, reseptor nikotin mereka dibuat untuk membuat mereka lebih rentan terhadap merokok," kata Wilson. "Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah hal yang sama berlaku untuk asap ganja, tetapi kami tidak ingin mengabaikan itu sebagai kemungkinan dan kemudian memiliki itu menjadi kasus. Kami ingin melindungi anak-anak sekarang."

Goodwin menyarankan bahwa pesan publik tentang bahaya asap rokok kedua diperluas hingga mencakup asap ceret.

"Ada konseling dan saran untuk orang-orang agar anak-anak mereka menghindari asap rokok, tetapi tidak ada yang dinasehati tentang apa yang harus dilakukan tentang asap ganja," kata Goodwin.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Kacang Mete Menyebabkan Kolesterol, Mitos atau Fakta?
20 Juni 2018, by oteli w
Kacang Mete Menyebabkan Kolesterol, Mitos atau Fakta?   Kacang mete merupakan camilan yang sangat digemari oleh banyak orang. Kacang mete ...
BI : Masyarakat di Minta Waspada Maraknya Uang Palsu Jelang Lebaran
9 Juni 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Penukaran uang menjelang lebaran marak dilakukan oleh sebagian besar masyarakat Indonesia. Hal ini dilakukan untuk melanjutkan tradisi berbagi ...
3 Cara Sederhana untuk Dapat Kurangi Stres Saat Bekerja
10 Oktober 2017, by Slesta
Tampang.com – Tidak jarang orang stress, karena beban pekerjaan yang berat. Hal itu akan menghambat produktivitas waktu Anda. Stres yang dialami harus ...
Siapa Sangka Inilah 5 Manfaat Rutin Minum Air Putih
6 Mei 2018, by Slesta
Tampang.com – Pada saat bangun tidur adalah waktu yang baik untuk Anda mengonsumsi air putih. Hal itu akan mampu memberikan pengaruh yang baik terhadap ...
Mengapa Gigi Bungsu Tumbuh di Usia Dewasa?
25 Mei 2018, by oteli w
Tampang.com - Sudahkah Anda mengalami pertumbuhan gigi bungsu di geraham belakang ? Pertumbuhan gigi bungsu ini jika sudah keluar setengah, dapat ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman