Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Lanjut Usia Berisiko di Belakang Kemudi Daripada Pengemudi Remaja Lainnya

Lanjut Usia Berisiko di Belakang Kemudi Daripada Pengemudi Remaja Lainnya

7 Agustus 2017 | Dibaca : 684x | Penulis : Slesta

Remaja yang lebih tua lebih cenderung melakukan hal-hal yang berisiko saat mengemudi dan mengalami tingkat kecelakaan yang lebih tinggi dan nyaris merindukannya daripada teman sekelas mereka yang lebih muda, sebuah survei baru menemukan.
Periset mensurvei 2.800 siswa SMA di seluruh Amerika Serikat. Sementara 3 dari 4 manula menganggap diri mereka sebagai pengemudi yang aman, mereka lebih mungkin daripada remaja yang lebih muda untuk terlibat dalam mengemudi berbahaya atau terganggu - terutama dengan menggunakan ponsel saat berada di belakang kemudi, survei tersebut menemukan.

"Remaja yang lebih tua masih belum berpengalaman dalam pengemudi - bahkan jika mereka merasa sebaliknya - karena mereka hanya memiliki satu sampai dua tahun praktik dunia nyata di bawah ikat pinggang mereka," kata Mike Sample, pakar keselamatan dan konsultan mengemudi di Liberty Mutual Insurance, Sebuah sponsor studi.

"Itulah mengapa penting untuk terus menekankan efek dan konsekuensi potensial dari penggunaan telepon saat berkendara ke kelompok usia ini," tambahnya dalam rilis berita dari Liberty Mutual dan mempelajari co-sponsor Students Against Destructive Decisions (SADD).

Lanjut usia lebih cenderung menggunakan telepon saat mengemudi daripada tahun kedua, 71 persen vs 55 persen, survei menunjukkan. Hal ini paling sering terjadi pada lampu merah atau tanda berhenti dan lalu lintas macet dan macet.

Selain itu, 67 persen lansia mengaku menggunakan aplikasi saat mengemudi, dibandingkan dengan 58 persen yunior dan 49 persen mahasiswi kelas dua.

Perilaku berbahaya lainnya juga menjadi lebih umum saat supir remaja bertambah tua, termasuk:
Mengubah musik via telepon atau aplikasi: Lanjut Usia, 40 persen; Yunior, 32 persen; Tahun kedua, 26 persen.
Mempercepat: Lanjut Usia, 35 persen; Yunior, 23 persen; Tahun kedua, 18 persen.
Mengemudi saat mengantuk: Lanjut Usia, 26 persen; Yunior, 15 persen; Tahun kedua, 13 persen.
Lanjut usia juga cenderung memiliki tiga atau lebih penumpang di dalam mobil.

Studi tersebut juga menemukan bahwa mereka mengalami lebih banyak kecelakaan dan hampir rindu (57 persen) dari pada tahun kedua (34 persen).

Sponsor survei tersebut mengatakan bahwa orang tua mungkin secara tidak sengaja berperan dalam pengambilan risiko di belakang anak usia di belakang remaja.

Hampir 70 persen anak berusia 15 dan 16 tahun mengatakan bahwa mereka akan kehilangan hak mengemudi jika mengalami kecelakaan, dibandingkan dengan 55 persen dari mereka yang berusia 18 dan lebih tua.

Dr. Gene Berlin, penasehat senior psikiatri remaja dengan SADD, mengatakan wajar bagi remaja untuk mendapatkan kepercayaan diri saat mereka bertambah tua dan menyetir lebih banyak. Tapi terlalu percaya diri bisa menimbulkan masalah.

"Kelompok usia ini lebih cenderung untuk menguji batas-batas sebagai konsekuensi untuk perilaku mengemudi yang buruk menurun dan kebebasan dan tanggung jawab mereka meningkat di rumah, membuat mereka merasa lebih seperti orang dewasa," katanya. "Akibatnya, lebih penting lagi bagi orang tua dan remaja untuk melakukan percakapan tentang praktik mengemudi yang aman agar tidak berpotensi menempatkan diri dan orang lain yang berisiko di jalan."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

perpustakaan gasibu
8 Mei 2017, by Dika Mustika
Pernahkah Anda merasa penat bekerja dan ingin weekend segera datang? Merasa urusan pekerjaan datang bertubi-tubi dan ingin break sesaat? Namun betapa tak mudah ...
Aktifitas Pelabuhan Perikanan Nusantara belum Terlihat Aktif
8 November 2017, by Admin
JAKARTA- Setahun sudah Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN) diresmikan oleh Presiden Joko Widodo. Sejak diresmikan 26 November tahun lalu,  belum ada ...
Timnas Garuda U-22 Juara Piala AFF, Kandaskan Thailand Skor Tipis 2-1
27 Februari 2019, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com – Hasil positif kembali diraih Timnas Indonesia U-22 pada babak final Piala AFF U-22 di Kamboja. Timnas Garuda Indonesia menjadi juara ...
Infopets Ciptakan Microchip Kucing Anti Nyasar
2 Juli 2018, by Maman Soleman
Bagi para penyayang binatang, kehilangan binatang peliharaannya merupakan sebuah bencana. Inilah yang dicium oleh Infopets. Perusahaan yang berkedudukan di ...
Anda Mudah Gugup? Inilah Tips Sukses Wawancara Kerja Agar Tak Gugup
2 November 2017, by Slesta
Tampang.com – Sebuah panggilan untuk wawancara kerja merupakan suatu hal yang sangat menyenangkan bukan? Artinya Anda memiliki kesempatan untuk ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview