Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Lanjut Usia Berisiko di Belakang Kemudi Daripada Pengemudi Remaja Lainnya

Lanjut Usia Berisiko di Belakang Kemudi Daripada Pengemudi Remaja Lainnya

7 Agustus 2017 | Dibaca : 464x | Penulis : Slesta

Remaja yang lebih tua lebih cenderung melakukan hal-hal yang berisiko saat mengemudi dan mengalami tingkat kecelakaan yang lebih tinggi dan nyaris merindukannya daripada teman sekelas mereka yang lebih muda, sebuah survei baru menemukan.
Periset mensurvei 2.800 siswa SMA di seluruh Amerika Serikat. Sementara 3 dari 4 manula menganggap diri mereka sebagai pengemudi yang aman, mereka lebih mungkin daripada remaja yang lebih muda untuk terlibat dalam mengemudi berbahaya atau terganggu - terutama dengan menggunakan ponsel saat berada di belakang kemudi, survei tersebut menemukan.

"Remaja yang lebih tua masih belum berpengalaman dalam pengemudi - bahkan jika mereka merasa sebaliknya - karena mereka hanya memiliki satu sampai dua tahun praktik dunia nyata di bawah ikat pinggang mereka," kata Mike Sample, pakar keselamatan dan konsultan mengemudi di Liberty Mutual Insurance, Sebuah sponsor studi.

"Itulah mengapa penting untuk terus menekankan efek dan konsekuensi potensial dari penggunaan telepon saat berkendara ke kelompok usia ini," tambahnya dalam rilis berita dari Liberty Mutual dan mempelajari co-sponsor Students Against Destructive Decisions (SADD).

Lanjut usia lebih cenderung menggunakan telepon saat mengemudi daripada tahun kedua, 71 persen vs 55 persen, survei menunjukkan. Hal ini paling sering terjadi pada lampu merah atau tanda berhenti dan lalu lintas macet dan macet.

Selain itu, 67 persen lansia mengaku menggunakan aplikasi saat mengemudi, dibandingkan dengan 58 persen yunior dan 49 persen mahasiswi kelas dua.

Perilaku berbahaya lainnya juga menjadi lebih umum saat supir remaja bertambah tua, termasuk:
Mengubah musik via telepon atau aplikasi: Lanjut Usia, 40 persen; Yunior, 32 persen; Tahun kedua, 26 persen.
Mempercepat: Lanjut Usia, 35 persen; Yunior, 23 persen; Tahun kedua, 18 persen.
Mengemudi saat mengantuk: Lanjut Usia, 26 persen; Yunior, 15 persen; Tahun kedua, 13 persen.
Lanjut usia juga cenderung memiliki tiga atau lebih penumpang di dalam mobil.

Studi tersebut juga menemukan bahwa mereka mengalami lebih banyak kecelakaan dan hampir rindu (57 persen) dari pada tahun kedua (34 persen).

Sponsor survei tersebut mengatakan bahwa orang tua mungkin secara tidak sengaja berperan dalam pengambilan risiko di belakang anak usia di belakang remaja.

Hampir 70 persen anak berusia 15 dan 16 tahun mengatakan bahwa mereka akan kehilangan hak mengemudi jika mengalami kecelakaan, dibandingkan dengan 55 persen dari mereka yang berusia 18 dan lebih tua.

Dr. Gene Berlin, penasehat senior psikiatri remaja dengan SADD, mengatakan wajar bagi remaja untuk mendapatkan kepercayaan diri saat mereka bertambah tua dan menyetir lebih banyak. Tapi terlalu percaya diri bisa menimbulkan masalah.

"Kelompok usia ini lebih cenderung untuk menguji batas-batas sebagai konsekuensi untuk perilaku mengemudi yang buruk menurun dan kebebasan dan tanggung jawab mereka meningkat di rumah, membuat mereka merasa lebih seperti orang dewasa," katanya. "Akibatnya, lebih penting lagi bagi orang tua dan remaja untuk melakukan percakapan tentang praktik mengemudi yang aman agar tidak berpotensi menempatkan diri dan orang lain yang berisiko di jalan."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Pada Sesi Awal Perdagangan, Rupiah Menguat Tipis saat Euro Merosot
17 Mei 2018, by Zeal
Tampang.com - Pada awal perdagangan hari ini (17/5), nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat menguat, meskipun belum mampu untuk meninggalkan level ...
Kini, Tingkatkan Kreativitas dan Belajar Coding Lebih Penting dari Belajar Bahasa Inggris
13 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Di era perkembangan teknologi dan globalisasi seperti saat ini, banyak orang yang belajar bahasa Inggris agar mahir berkomunikasi dengan seluruh orang di ...
Nikahi Gadis Usia 22 tahun, ini Pernikahan ke-3 Adji Pangestu
14 Mei 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Aktor ganteng Adji Pangestu hari ini resmi melangsungkan pernikahan ketiganya dengan gadis usia 22 tahun bernama Novita Petria di Cileunyi, ...
Budayakan Seni Pencak Silat Indonesia, Kabupaten Bandung Bentuk Kampung Penca
20 November 2017, by Admin
Tampang.com  – Sejumlah atlet pencak silat dari beberapa perguruan di Kabupaten Bandung unjuk kabisa sebagai Jawara Kampung Pencak dalam Pasanggiri ...
Melalui Holding BUMN Tambang Pemerintah Siap Beli Saham Freeport
30 Agustus 2017, by Alfi Wahyu Prasetyo
Pemerintah sedang menyiapkan holding BUMN tambang yang terdiri dari PT Aneka Tambang Tbk, PT Timah Tbk, PT Bukit Asam Tbk dan PT Indonesia Asahan Alumunium ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview