Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Ilmuwan Mengumpulkan Virus Horsepox Yang Telah Punah, Meningkatkan Masalah Keamanan Hayati

Ilmuwan Mengumpulkan Virus Horsepox Yang Telah Punah, Meningkatkan Masalah Keamanan Hayati

13 Juli 2017 | Dibaca : 709x | Penulis : Ihsan Ramadhani

Ilmuwan laboratorium di Kanada di University of Alberta telah menyintesiskan horsepox, kerabat yang masih hidup dari virus cacar, menggunakan segmen DNA pesanan-mail. Prestasi ini telah meningkatkan kekhawatiran keamanan hayati, serta pertanyaan tentang biaya dan manfaat penelitian berisiko.

Horsepox telah punah untuk beberapa lama, dan virus cacar itu dinyatakan diberantas pada tahun 1980. Meskipun virus yang hidup kembali tidak dapat menginfeksi manusia, terobosan tersebut dapat mengilhami perkembangan strain cacar baru.

Para ilmuwan yang bertanggung jawab atas penelitian tersebut mengklaim bahwa karyanya dapat mengilhami vaksin cacar air baru, serta pengobatan kanker berbasis virus.

Namun para periset juga mengatakan bahwa mereka ingin membuktikan bahwa mensintesis cacar de novo adalah mungkin. Menurut beberapa ilmuwan, pembenaran seperti itu bermasalah.

"Keputusan penting ke depan adalah apakah penelitian dengan risiko biosafety atau biosecurity yang tinggi harus dilakukan dengan justifikasi untuk menunjukkan bahwa ada sesuatu yang berbahaya sekarang mungkin, saya rasa tidak seharusnya," Tom Inglesby, direktur Pusat Keamanan Kesehatan di Johns Hopkins University's Bloomberg School of Public Health, menulis dalam sebuah posting blog. "Menciptakan risiko baru untuk menunjukkan bahwa risiko ini nyata adalah jalan yang salah. Paling tidak, ini adalah masalah serius yang membutuhkan diskusi serius."

Para ilmuwan University of Alberta mengakui kepada Washington Post bahwa karya mereka, jika itu harus diterbitkan, dapat diartikan sebagai berbagi "petunjuk untuk memproduksi patogen."

Belum ada jurnal yang menerima karya publikasi ini.

Periset Kanada tersebut dilaporkan mengambil semua langkah peraturan yang diperlukan sebelum melakukan pekerjaan mereka, namun para ilmuwan telah mempertanyakan apakah regulator benar-benar menghargai risiko dan implikasi etis yang lebih luas dari eksperimen tersebut.

Mengingat sifat global dari risiko yang terlibat, Inglesby percaya proposal penelitian perlu melewati proses pemeriksaan internasional yang lebih ketat.

"Jelas ada komponen internasional untuk kebijakan ini," tulis Inglesby. "Kami membutuhkan norma yang disepakati yang akan membantu membimbing negara dan ilmuwan mereka mengenai pekerjaan yang termasuk dalam kategori ini, dan dialog tingkat tinggi mengenai peran penting tinjauan ilmiah, panduan, dan peraturan untuk pekerjaan yang termasuk dalam kategori khusus yang memiliki perhatian tertinggi. . "

Paul Keim, yang mempelajari antraks di Northern Arizona University, menawarkan penilaian serupa.

"Membawa kembali virus punah yang terkait dengan cacar, itu adalah situasi yang cukup meradang," kata Keim kepada Science. "Selalu ada eksperimen atau peristiwa yang memicu kecermatan lebih jauh, dan ini sepertinya ini merupakan salah satu peristiwa di mana pihak berwenang mulai memikirkan apa yang harus diatur."

Meskipun mendapat kritik, para ilmuwan di University of Alberta mengatakan bahwa pekerjaan mereka sangat penting untuk pengembangan vaksin baru. Mereka berharap studi tentang horsepox akan membantu mereka memahami bagaimana vaksin cacar pertama kali diciptakan pada abad ke-18.

"Ini adalah vaksin paling sukses dalam sejarah manusia, dasar imunologi modern dan mikrobiologi, namun kita tidak tahu dari mana asalnya," kata pemimpin peneliti David Evans. "Ada pertanyaan akademis yang sangat menarik di sini."

UPI.com

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Waspada, Duduk Terlalu Lama Ternyata Berisiko Pada Kematian Dini
14 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Jika kamu adalah salah satu yang biasa duduk berlama-lama karena tuntutan pekerjaan, hati-hati mulai saat ini. Duduk terlalu lama ternyata ...
Jika Anda Tidak Tahu Apa yang Harus Dilakukan Dengan Hidup Anda, Baca Ini!
20 Agustus 2017, by Zeal
Ada banyak orang yang merasa kebingungan dalam kehidupannya. Apakah Anda salahsatunya? Bila seperti itu, redaksi sudah menyiapkan mengenai bagaimana hal yang ...
Pabrik Makanan Kadaluarsa di Cirebon di Grebek Polisi
4 Juni 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com. Cirebon- Satgas pangan Polres Kabupaten Cirebon berhasil membongkar pabrik makanan yang memproduksi jajanan dari bahan makanan yang sudah ...
Sebaiknya, Jauhkan 8 Minuman Ini dari Si Kecil
26 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Dengan perubahan gaya hidup saat ini, orangtua harus bertindak lebih hati-hati ketika memilih makanan atau minuman pada anak. Pasalnya, tidak ...
Kabar Duka, Artis Senior Laila Sari Tutup Usia
21 November 2017, by Rachmiamy
Kabar duka datang dari dunia hiburan tanah air. Artis senior serba bisa, Laila sari telah tutup usia pada Senin (20/11/2017) sekitar pukul 19.50 WIB. Hal ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview