Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Golongan Darah Bisa Meningkatkan Risiko Kematian Setelah Cedera Parah

Golongan Darah Bisa Meningkatkan Risiko Kematian Setelah Cedera Parah

3 Mei 2018 | Dibaca : 247x | Penulis : Slesta

Orang dengan golongan darah paling umum, tipe O, mungkin berisiko lebih tinggi mengalami kematian setelah menderita luka parah karena mereka lebih mungkin mengalami pendarahan besar, sebuah penelitian baru menunjukkan.

Sementara penelitian ini adalah pendahuluan, peneliti Jepang Dr. Wataru Takayama mengatakan bahwa "hasil juga menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana transfusi darurat sel darah merah tipe O ke pasien trauma parah dapat mempengaruhi homeostasis, proses yang menyebabkan pendarahan berhenti, dan jika ini berbeda dari golongan darah lainnya. "

Menurut American Red Cross, tipe O adalah golongan darah yang paling umum, ditemukan pada sekitar 45 persen orang kulit putih, dan lebih dari 50 persen orang kulit hitam dan Hispanik. Ini juga merupakan golongan darah yang paling berguna untuk transfusi karena golongan darah O negatif cocok untuk digunakan oleh penerima - itu adalah jenis "sel darah merah universal".

Tetapi tim peneliti dari Tokyo Medical and Dental University Hospital mungkin telah menemukan satu kelemahan untuk mengetik O. Penelitian mereka berfokus pada rekam medis lebih dari 900 pasien yang dirawat karena trauma berat.

Angka kematian 28 persen bagi mereka dengan golongan darah O tetapi hanya 11 persen bagi mereka dengan golongan darah lainnya, para peneliti melaporkan 1 Mei di jurnal Critical Care.

Penelitian ini tidak dapat membuktikan sebab-akibat, tetapi "penelitian terbaru menunjukkan bahwa golongan darah O dapat menjadi faktor risiko potensial untuk perdarahan (pendarahan dalam jumlah besar)," kata Takayama dalam rilis berita jurnal.

Orang dengan golongan darah O memiliki tingkat lebih rendah dari agen pembekuan darah tertentu dibandingkan dengan golongan darah lainnya. Dan ini mungkin mengapa orang dengan golongan darah O lebih mungkin mengalami pendarahan besar setelah cedera parah, kata penulis penelitian.

"Kehilangan darah adalah penyebab utama kematian pada pasien dengan trauma berat, tetapi studi tentang hubungan antara jenis darah yang berbeda dan risiko kematian akibat trauma telah langka," tambah Takayama. "Kami ingin menguji hipotesis bahwa kelangsungan hidup trauma dipengaruhi oleh perbedaan dalam golongan darah."

Para penulis mencatat bahwa karena semua pasien dalam penelitian ini adalah orang Jepang, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah temuan penelitian ini berlaku untuk kelompok ras dan etnis lain.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

hary tanoe
1 Juli 2017, by Zeal
Penggunaan Pasal 29 Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 Tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) terkait polemik pesan singkat atau SMS Ketua Umum Partai ...
China Mengirim Personil Mliter Untuk Mendarat di Djibouti
12 Juli 2017, by Angga
China memperluas kehadirannya di Afrika Timur dengan penambahan personil militer di markasnya di Djibouti. Kantor berita milik negara Beijing Xinhua ...
Mau Tidur? Kamar yang Dingin Menjadi Pilihan Terbaik
7 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Suhu kamar dapat mempengaruhi untuk dapat tidur lebih cepat dan nyenyak. Pernyataan ini ditulis oleh Dr. Christopher Winter, Direktur Medis di ...
Pengobatan Penyakit Autoimun Sebabkan HIV?
19 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Peneliti dari University of Colorado School of Medicine telah menemukan bahwa proses yang melindungi tubuh dari penyakit autoimun juga mencegah sistem ...
Intip Trik Makeup agar Tetap Flawless Sepanjang Hari
2 Juli 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Wanita karir dengan banyak kesibukan sepanjang hari tentunya akan kesulitan untuk mengatur waktu memoles ulang make up pada wajah. Namun mereka ...
Berita GueBanget
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman