Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Golongan Darah Bisa Meningkatkan Risiko Kematian Setelah Cedera Parah

Golongan Darah Bisa Meningkatkan Risiko Kematian Setelah Cedera Parah

3 Mei 2018 | Dibaca : 214x | Penulis : Slesta

Orang dengan golongan darah paling umum, tipe O, mungkin berisiko lebih tinggi mengalami kematian setelah menderita luka parah karena mereka lebih mungkin mengalami pendarahan besar, sebuah penelitian baru menunjukkan.

Sementara penelitian ini adalah pendahuluan, peneliti Jepang Dr. Wataru Takayama mengatakan bahwa "hasil juga menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana transfusi darurat sel darah merah tipe O ke pasien trauma parah dapat mempengaruhi homeostasis, proses yang menyebabkan pendarahan berhenti, dan jika ini berbeda dari golongan darah lainnya. "

Menurut American Red Cross, tipe O adalah golongan darah yang paling umum, ditemukan pada sekitar 45 persen orang kulit putih, dan lebih dari 50 persen orang kulit hitam dan Hispanik. Ini juga merupakan golongan darah yang paling berguna untuk transfusi karena golongan darah O negatif cocok untuk digunakan oleh penerima - itu adalah jenis "sel darah merah universal".

Tetapi tim peneliti dari Tokyo Medical and Dental University Hospital mungkin telah menemukan satu kelemahan untuk mengetik O. Penelitian mereka berfokus pada rekam medis lebih dari 900 pasien yang dirawat karena trauma berat.

Angka kematian 28 persen bagi mereka dengan golongan darah O tetapi hanya 11 persen bagi mereka dengan golongan darah lainnya, para peneliti melaporkan 1 Mei di jurnal Critical Care.

Penelitian ini tidak dapat membuktikan sebab-akibat, tetapi "penelitian terbaru menunjukkan bahwa golongan darah O dapat menjadi faktor risiko potensial untuk perdarahan (pendarahan dalam jumlah besar)," kata Takayama dalam rilis berita jurnal.

Orang dengan golongan darah O memiliki tingkat lebih rendah dari agen pembekuan darah tertentu dibandingkan dengan golongan darah lainnya. Dan ini mungkin mengapa orang dengan golongan darah O lebih mungkin mengalami pendarahan besar setelah cedera parah, kata penulis penelitian.

"Kehilangan darah adalah penyebab utama kematian pada pasien dengan trauma berat, tetapi studi tentang hubungan antara jenis darah yang berbeda dan risiko kematian akibat trauma telah langka," tambah Takayama. "Kami ingin menguji hipotesis bahwa kelangsungan hidup trauma dipengaruhi oleh perbedaan dalam golongan darah."

Para penulis mencatat bahwa karena semua pasien dalam penelitian ini adalah orang Jepang, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah temuan penelitian ini berlaku untuk kelompok ras dan etnis lain.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

8 Mitos Tentang Kehamilan yang Ternyata Benar
25 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Sejak minggu-minggu pertama kehamilan, orang-orang di sekitarnya mulai mengintimidasi calon ibu dengan: jangan memotong rambut Anda, jangan membeli pakaian ...
Dua Orang Palestina Tewas Dalam Pembalasan Udara Israel
10 Desember 2017, by Slesta
Dua gerilyawan Hamas tewas dalam serangan udara Israel Sabtu atas pembalasan tembakan roket yang melanda sebuah kota Israel di tengah demonstrasi menentang ...
Pembalap Ducati siap Tampil Habis-habisan di Partai Puncak GP
2 November 2017, by Admin
Tampang.com. VALENCIA- Tak banyak pilihan bagi Ducati di seri terakhir MotoGP Valencia 12 November nanti. Defisit 21 poin antara Andrea Dovizioso dan ...
OK OCE Academy Targetkan Kurangi Pengangguran di DKI Jakarta
17 Mei 2017, by herline
Sudah tau prograam OK OCE kan? OK OCE adalah singkatan dari One Kecamatan One Centre of Entrepreneurship, yaitu salah satu program andalan dari Gurbernur dan ...
Cuaca ekstrem bisa membunuh 150.000 orang per tahun
14 Agustus 2017, by Rio Nur Arifin
Lebih dari 150.000 orang bisa meninggal akibat perubahan iklim setiap tahun di Eropa pada akhir abad ini, ini adalah penelitian baru yang ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
glowhite