Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Bullying Picu Depresi Klinis dan Gangguan Tidur

Bullying Picu Depresi Klinis dan Gangguan Tidur

21 Agustus 2017 | Dibaca : 423x | Penulis : Rindang Riyanti

Penelitian baru dari ahli neurologi rumah sakit McLean menunjukkan pada model hewan yang diintimidasi dapat memiliki efek dramatis jangka panjang pada tidur dan fungsi ritme sirkadian terkait lainnya. Gejala ini merupakan karakteristik depresi klinis dan penyakit mental akibat stres lainnya. Para peneliti, juga menemukan bahwa ada kemungkinan untuk mengurangi efek ini dengan eksperimen obat yang dapat menghambat stres.

Stres diketahui memicu penyakit kejiwaan, termasuk depresi, dan tidur sering terpengaruh dalam kondisi ini. Beberapa orang dengan gangguan stres memiliki waktu tidur kurang dari waktu normal, sementara yang lain tidur lebih banyak dari biasanya atau mereka lebih sering tidur dan terbangun.

Untuk menunjukkan efek bullying, para peneliti menggunakan model hewan yang mensimulasikan stres fisik dan emosional yang terlibat dalam bullying manusia, yaitu stres kekalahan sosial kronis.

Untuk prosedur ini, tikus yang lebih kecil dan lebih muda dipasangkan dengan tikus yang lebih besar, lebih tua, dan lebih agresif. Bila tikus yang lebih kecil ditempatkan ke kandang rumah dari tikus yang lebih besar, maka tikus yang lebih besar secara naluriah bertindak untuk melindungi wilayahnya.

Dalam interaksi khas yang berlangsung beberapa menit, tikus yang lebih besar mengejar tikus yang lebih kecil, menampilkan perilaku agresif dan memancarkan panggilan peringatan. Interaksi berakhir ketika tikus yang lebih besar menancapkan tikus yang lebih kecil ke lantai atau di dinding kandang, membuat dominasi oleh tikus dan penyerahan yang lebih besar oleh tikus yang lebih kecil.

Tikus kemudian dipisahkan dan penghalang ditempatkan di antara mereka, membagi kandang rumah menjadi dua. Penghalang yang jelas dan berlubang digunakan, memungkinkan tikus untuk melihat, mencium, dan mendengar satu sama lain, namun mencegah interaksi fisik. Tikus tetap berada dalam pengaturan ini, dengan tikus yang lebih kecil tinggal di bawah ancaman dari tikus yang lebih besar, sepanjang sisa hari itu. Proses ini diulang selama 10 hari berturut-turut, dengan tikus agresor baru diperkenalkan setiap hari.

Peneliti menggunakan pemancar mikro yang mirip dengan pelacak aktivitas yang digunakan oleh orang untuk memantau latihan, detak jantung, dan tidur mereka. Pemancar mikro tikus ini mengumpulkan data aktivitas tidur, aktivitas otot, dan suhu tubuh, yang menunjukkan bahwa tikus yang lebih kecil mengalami perubahan pola tidur yang progresif, dengan semua fase siklus tidur-bangun yang terpengaruh. Efek terbesar adalah berapa kali tikus masuk dan keluar dari fase tidur yang disebut tidur paradoks, yang menyerupai REM (rapid eye movement) tidur pada manusia, yaitu saat mimpi. Tikus yang diintimidasi menunjukkan gangguan tidur yang menyerupai jenis gangguan tidur yang sering terlihat pada penderita depresi. Tikus yang diintimidasi juga menunjukkan fluktuasi suhu tubuh, yang juga merupakan efek yang terlihat pada penderita depresi.

Carlezon menjelaskan bahwa temuan ini tidak hanya menjelaskan tentang bagaimana pengalaman traumatis yang dapat terjadi pada individu yang mengalaminya, tapi juga suatu hari nanti kita dapat melakukan sesuatu untuk mengurangi tingkat keparahan dampaknya.

 

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Hindari Kebiasaan Ini, Jika Kamu Ingin Tinggalkan Perut Buncit
28 Februari 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Setiap orang tentunya tak mengharapkan perut buncit. Tak hanya mengganggu pada penampilan, namun juga pengaruh pada kepercayaan diri. Jika kamu ...
Menutupi 70% Permukaan Bumi, Sudahkah Kita Mengenal Baik Apa Itu Lautan?
2 Oktober 2017, by Rio Nur Arifin
Lautan mencakup lebih dari 70% permukaan bumi. Sekitar 97% air bumi terkandung di lautan dan lautan. Kelima lautan, Pasifik, Atlantik, India, Selatan, dan ...
Tanda Kalau Sahabat Loe Jomblo Alias Nggak Pernah Pacaran
7 Januari 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Kalian punya temen atau sahabat yang selalu telihat sendiri ,tenang, sok cool ?. Atau saat hangout bareng, dia jarang banget curhat tentang ...
6 Tips Atasi Rasa Ngantuk Saat Puasa
4 Juni 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Sebagian orang merupakan tipe yang mudah ngantuk apalagi saat perut kosong seperti di momen puasa. Mungkin selama ini Anda punya cara mengatasi rasa ngantuk ...
Tidak Hanya Mewah, Cokelat Ini Juga Ternyata Mahal!
13 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Siapa yang tidak mengenal makanan satu ini. Hingga kini, cokelat menjadi salah satu makanan favorit di seluruh penjuru dunia. Tak heran, industri ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab