Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Bullying Picu Depresi Klinis dan Gangguan Tidur

Bullying Picu Depresi Klinis dan Gangguan Tidur

21 Agustus 2017 | Dibaca : 389x | Penulis : Rindang Riyanti

Penelitian baru dari ahli neurologi rumah sakit McLean menunjukkan pada model hewan yang diintimidasi dapat memiliki efek dramatis jangka panjang pada tidur dan fungsi ritme sirkadian terkait lainnya. Gejala ini merupakan karakteristik depresi klinis dan penyakit mental akibat stres lainnya. Para peneliti, juga menemukan bahwa ada kemungkinan untuk mengurangi efek ini dengan eksperimen obat yang dapat menghambat stres.

Stres diketahui memicu penyakit kejiwaan, termasuk depresi, dan tidur sering terpengaruh dalam kondisi ini. Beberapa orang dengan gangguan stres memiliki waktu tidur kurang dari waktu normal, sementara yang lain tidur lebih banyak dari biasanya atau mereka lebih sering tidur dan terbangun.

Untuk menunjukkan efek bullying, para peneliti menggunakan model hewan yang mensimulasikan stres fisik dan emosional yang terlibat dalam bullying manusia, yaitu stres kekalahan sosial kronis.

Untuk prosedur ini, tikus yang lebih kecil dan lebih muda dipasangkan dengan tikus yang lebih besar, lebih tua, dan lebih agresif. Bila tikus yang lebih kecil ditempatkan ke kandang rumah dari tikus yang lebih besar, maka tikus yang lebih besar secara naluriah bertindak untuk melindungi wilayahnya.

Dalam interaksi khas yang berlangsung beberapa menit, tikus yang lebih besar mengejar tikus yang lebih kecil, menampilkan perilaku agresif dan memancarkan panggilan peringatan. Interaksi berakhir ketika tikus yang lebih besar menancapkan tikus yang lebih kecil ke lantai atau di dinding kandang, membuat dominasi oleh tikus dan penyerahan yang lebih besar oleh tikus yang lebih kecil.

Tikus kemudian dipisahkan dan penghalang ditempatkan di antara mereka, membagi kandang rumah menjadi dua. Penghalang yang jelas dan berlubang digunakan, memungkinkan tikus untuk melihat, mencium, dan mendengar satu sama lain, namun mencegah interaksi fisik. Tikus tetap berada dalam pengaturan ini, dengan tikus yang lebih kecil tinggal di bawah ancaman dari tikus yang lebih besar, sepanjang sisa hari itu. Proses ini diulang selama 10 hari berturut-turut, dengan tikus agresor baru diperkenalkan setiap hari.

Peneliti menggunakan pemancar mikro yang mirip dengan pelacak aktivitas yang digunakan oleh orang untuk memantau latihan, detak jantung, dan tidur mereka. Pemancar mikro tikus ini mengumpulkan data aktivitas tidur, aktivitas otot, dan suhu tubuh, yang menunjukkan bahwa tikus yang lebih kecil mengalami perubahan pola tidur yang progresif, dengan semua fase siklus tidur-bangun yang terpengaruh. Efek terbesar adalah berapa kali tikus masuk dan keluar dari fase tidur yang disebut tidur paradoks, yang menyerupai REM (rapid eye movement) tidur pada manusia, yaitu saat mimpi. Tikus yang diintimidasi menunjukkan gangguan tidur yang menyerupai jenis gangguan tidur yang sering terlihat pada penderita depresi. Tikus yang diintimidasi juga menunjukkan fluktuasi suhu tubuh, yang juga merupakan efek yang terlihat pada penderita depresi.

Carlezon menjelaskan bahwa temuan ini tidak hanya menjelaskan tentang bagaimana pengalaman traumatis yang dapat terjadi pada individu yang mengalaminya, tapi juga suatu hari nanti kita dapat melakukan sesuatu untuk mengurangi tingkat keparahan dampaknya.

 

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Ingin Jadi Pengusaha Tapi Bingung Mau Usaha Apa? Berikut Cara Mudah Menemukan Peluang Bisnis
1 Juni 2018, by Jenis Jaya Waruwu
  Zaman sekarang tidak siapa saja bisa menjadi seorang miliarder. Bukan rahasia lagi bahwa banyak dari miliarder terkenal di dunia, awalnya mereka ...
Santai Guys, Jangan Panik Ketemu Mantan
21 Januari 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Kalau sudah ngomong soal mantan dueh rasanya jadi berubah deh, jadi berasa seperti nano - nano, campur aduk nggak karuan banget deh. kalian ...
Bupati Samosir Membantah Pencarian Korban Kapal KM Sinar Bangun Dihentikan
3 Juli 2018, by oteli w
Bupati Samosir Membantah Pencarian Korban Kapal KM Sinar Bangun Dihentikan Sejak beredar kabar pemberhentian pencarian korban kapal KM Sinar Bangun, maka ...
Mesir Gagal Total di Piala Dunia 2018, Salah tak Mampu Selamatkan Negaranya
26 Juni 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Cedera yang dialami striker andalan Mesir, Mohamed Salah saat partai Final Liga Champions kontra Real Madrid rupanya berbuntut panjang pada ...
Tips tetap Fokus pada Kerjaan saat Konsentrasi Menurun
30 November 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Aktifitas kerja sehari-hari yang cukup padat terkadang membuat kita jenuh dan merasa kurang fokus dalam bekerja. Mungkin refreshing di saat libur ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab