Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Biji-Bijian Menurunkan Risiko Kanker Kolorektal, Daging Olahan Meningkatkannya

Biji-Bijian Menurunkan Risiko Kanker Kolorektal, Daging Olahan Meningkatkannya

17 September 2017 | Dibaca : 488x | Penulis : Rindang Riyanti

Mengkonsumsi biji-bijian setiap hari, seperti beras merah atau roti gandum dapat mengurangi risiko kanker kolorektal, menurut American Institute for Cancer Research (AICR). Ini adalah pertama kalinya penelitian AICR / WCRF menghubungkan biji-bijian secara independen untuk menurunkan risiko kanker.

"Kanker kolorektal adalah salah satu kanker yang paling umum terjadi, namun laporan ini menunjukkan bahwa banyak orang dapat melakukan penurunan risiko secara dramatis," kata Edward L. Giovannucci, MD, ScD, penulis utama laporan dan profesor gizi dan epidemiologi. di Harvard TH Chan School of Public Health. "Temuan dari laporan komprehensif ini sangat kuat dan jelas: Diet dan gaya hidup memiliki peran penting dalam kanker kolorektal."

Laporan baru tersebut mengevaluasi penelitian ilmiah di seluruh dunia mengenai bagaimana diet, berat badan dan aktivitas fisik mempengaruhi risiko kanker kolorektal. Laporan tersebut menganalisis 99 penelitian, termasuk data pada 29 juta orang, di antaranya lebih dari seperempat juta didiagnosis menderita kanker kolorektal.

Faktor lain yang ditemukan untuk meningkatkan kanker kolorektal meliputi:

Mengkonsumsi daging merah dalam jumlah tinggi (di atas 500 gram berat yang dimasak seminggu), seperti daging sapi atau babi
Kelebihan berat badan atau obesitas
Mengkonsumsi dua atau lebih minuman beralkohol setiap hari (30 gram alkohol), seperti anggur atau bir

Laporan tersebut menyimpulkan bahwa mengonsumsi sekitar tiga porsi (90 gram) biji-bijian setiap hari mengurangi risiko kanker kolorektal sebesar 17 persen.

Ini menambah bukti sebelumnya yang menunjukkan bahwa makanan yang mengandung serat mengurangi risiko kanker ini.

Untuk aktivitas fisik, orang yang lebih aktif secara fisik memiliki risiko kanker kolon yang lebih rendah dibandingkan mereka yang melakukan aktivitas fisik sangat sedikit. Di sini, penurunan risiko tampak jelas untuk kanker kolon dan bukan rektum.

 

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

“Ibadah Haji Itu MAHAL BANGET!!”
2 September 2017, by Muhammad Jeffrey Fakhrurozy
Di sebuah emperan masjid, sehabis sholat maghrib, terlihat Sukamto dan Cak Munir mengobrol asyik… Cak Munir     ...
Penuaan Dini? Ini Tips Awet Muda & Memperlambat Penuaan
5 Mei 2017, by Ayu
Siapapun pasti menginginkan tubuh yang selalu sehat, bugar dan muda. Ada banyak cara yang dapat dilakukan untuk mencapai hal tersebut. Mulai dari diet ...
Stephen Hawking: Presiden Trump Bisa Membuat Bumi Seperti Venus
7 Juli 2017, by Rio Nur Arifin
Dalam sebuah wawancara pada hari ulang tahunnya yang ke 75, Profesor Stephen Hawking memperingatkan bahaya pemanasan global. Fisikawan terkenal di dunia, ...
Dengan Fitur Mute Pada Twitter, Kamu Kini Dapat Membungkam Akun yang Mengganggu
11 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Sekarang ini, tindak kekerasan marak terjadi, apalagi kini tindakan kekerasan ini sudah mulai menyerang melalui online salah satunya dalam bentuk ...
Dikabarkan Ronaldo Telah Bertemu dengan Pemilik PSG Secara Rahasia
7 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Menurut laman OK Diario, Cristian Ronaldo telah melakukan pertemuan dengan pemilik Klub PSG, Nasser Al-Khelaifi di Ibiza. Bujukan dari pemilik ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview