Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Batuan di Bulan Kering atau Basah?

Batuan di Bulan Kering atau Basah?

24 Agustus 2017 | Dibaca : 401x | Penulis : Rindang Riyanti

Bulan kemungkinan sangat kering bahkan di kedalamannya, menurut sebuah studi baru dari para peneliti di Scripps Institution of Oceanography di University of California San Diego.

Pertanyaan tentang kelembaban bulan penting karena jumlah air dan elemen dan senyawa volatil lainnya yang mudah menguap memberi petunjuk pada sejarah bulan dan bagaimana pembentukannya.

"Ini adalah pertanyaan besar apakah bulan basah atau kering, mungkin tampak seperti hal yang sepele, tapi ini sebenarnya sangat penting," kata James Day, ahli geokimia di Scripps Institution of Oceanography dan penulis utama studi yang didanai oleh Program NASA Emerging Worlds. "Jika bulan kering - seperti yang kita pikirkan selama 45 tahun terakhir, sejak misi Apollo - akan konsisten dengan pembentukan bulan dalam semacam peristiwa dampak dahsyat yang membentuknya," kata Har .

Hasil dalam makalah ini menunjukkan bahwa ketika bulan terbentuk itu "sangat, sangat, panas," kata Hari. "Pada dasarnya samudera magma."

Hari dan rekan penulisnya percaya akan sangat panas sehingga air, atau senyawa dan unsur lain yang mudah menguap di bawah kondisi di bulan, seperti seng, akan menguap sangat awal dalam sejarah bulan.

Mereka sampai pada kesimpulan ini setelah menganalisis fragmen dari "Rusty Rock," sebuah batu yang dikumpulkan dari permukaan bulan selama misi Apollo 16 pada tahun 1972.

"Itu satu-satunya batu dari bulan yang kembali dengan karat di permukaan luarnya," kata Day.

Implikasi dari Rusty Rock telah membingungkan ilmuwan untuk waktu yang lama - air adalah salah satu bahan penting, dari mana asal air itu? Beberapa berspekulasi bahwa airnya bisa terestrial, namun tes lebih lanjut menunjukkan batu dan karatnya berasal dari bulan lunar.

Analisis kimia baru Hari dan timnya yang diterapkan pada Rusty Rock mengungkapkan bahwa komposisi batu konsisten dengan itu berasal dari interior yang sangat kering.

"Ini sedikit paradoks," kata Hari. "Ini adalah batu basah yang berasal dari bagian dalam bulan yang sangat kering."

Hari menemukan bahwa karat di Rusty Rock penuh dengan isotop seng yang lebih terang, yang berarti mungkin produk dari seng mengental di permukaan bulan setelah menguap.

"Seng adalah elemen yang mudah menguap, jadi berperilaku sedikit seperti air di bawah kondisi formasi bulan," kata Hari. "Ini seperti awan yang terbentuk dari lautan; awan kaya akan isotop oksigen ringan, dan samudera kaya akan isotop oksigen berat."

Dengan cara yang sama, katanya, bagian dalam bulan harus diperkaya dengan isotop berat dan telah habis dalam isotop cahaya dan elemen yang mudah menguap. Artinya: bulan kering.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Ini 3 Tips Mengolah Daging Agar Tubuh Lebih Sehat
31 Januari 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Berbicara mengenai sumber protein, daging menjadi salah satu pilihan utama bagi kita. Meskipun baik untuk kita, kita juga harus berhati-hati pada ...
Pabrik Jamu Legendaris Nyonya Meneer Pailit. Apa Yang Terjadi?
5 Agustus 2017, by Slesta
Tampang.com – Pernyataan Pailitnya perusahaan jamu legendaris PT Nyonya Meneer di berikan oleh Pengadilan Negeri Semarang. Hal tersebut karena perusahaan ...
Tak Perlu Bersedih Jika Tak Kebagian Tiket Berlibur...
20 Desember 2017, by Dika Mustika
Hawa liburan semakin terasa menjelang pergantian tahun. Satu persatu kawan kerja sudah mulai mengambil jatah cutinya. Bali, Yogya, Raja Ampat, Bangka Belitung, ...
Mau Punya Berat Badan Ideal Saat Lebaran? Hindari 4 Makanan Ini Selama Puasa
18 Mei 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Puasa Ramadhan merupakan momen yang tepat untuk menjalankan pola hidup sehat selama sebulan penuh. Dengan menjalankan pola hidup sehat organ ...
Diet Dengan Cara Sehat
26 Februari 2018, by Valentin Retnowati Christin Zai
Diet Dengan Cara Sehat Tubuh ideal merupakan tujuan utama wanita untuk berpenampilan menarik. Tubuh ideal ini tentunya membutuhkan pengorbanan terutama dari ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview