Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Bagaimana Seorang Perempuan Dibesarkan Pengaruhi Prestasi Olahraga saat Dewasa

Bagaimana Seorang Perempuan Dibesarkan Pengaruhi Prestasi Olahraga saat Dewasa

17 Agustus 2017 | Dibaca : 441x | Penulis : Rindang Riyanti

Tampang.com - Kemampuan untuk mendapatkan hasil terbaik yang menentukan dalam keberhasilan atlet dalam olahraga kompetitif. Keinginan untuk menjadi yang terbaik adalah salah satu ciri paling penting dalam atlet papan atas, tapi dari mana keinginan ini berasal - apakah kita dilahirkan dengan atau merupakan karakteristik yang dipelajari?

Secara tradisional, penelitian tentang keberhasilan olahraga perempuan berfokus pada perbedaan biologis dan genetik. Sebuah studi baru, yang dipublikasikan di jurnal akses terbuka, Frontiers in Psychology, melihat tingkat motivasi pemain bola wanita yang sukses dan apa yang memengaruhi keinginan untuk sukses ini.

"Kami menemukan bahwa pada tingkat persaingan yang lebih tinggi, semakin besar kemungkinan bagi atlet wanita untuk menikmati unsur-unsur kontes olahraga yang lebih agresif," kata Danie Meyer-Parlapanis, yang melakukan penelitian ini sebagai bagian dari tesis PhD-nya di University of Konstanz, Jerman. "Ini terutama terjadi ketika mereka dibesarkan di keluarga kurang tradisional dan memiliki keterlibatan lebih besar dengan lebih banyak peran maskulin dan teladan."

Meyer-Parlapanis dan rekan penulisnya meminta sembilan puluh pemain sepak bola wanita, dari liga utama Jerman dan regional, untuk mengisi kuesioner berdasarkan penelitian perilaku agresif di pasukan militer. Penelitian tersebut menemukan bahwa tempur jangka panjang menghasilkan daya tarik dan antusiasme untuk konfrontasi langsung, yang dapat mengatasi pengendalian diri dan penghambatan. Keinginan untuk mengalahkan lawan, entah itu yang berada dalam pertarungan militer atau di lapangan bermain serupa dan bisa mengarah pada pendekatan yang berpikiran tunggal dimana kemenangan menjadi yang terpenting.

Jawaban atas kuesioner mengungkapkan bahwa pemain dari liga utama, yang dianggap sebagai atlit yang lebih sukses, menunjukkan semangat juang yang lebih besar dan lebih menyukai permainan sepak bola itu sendiri. Bila hasil ini dibandingkan dengan temuan serupa di bidang yang agresif, disarankan pemain ini kurang rentan terhadap gangguan, ketakutan dan stres selama pertandingan berlangsung.

"Tapi alih-alih hanya memusatkan perhatian pada selera akan kesuksesan pemain," jelas Meyer-Parlapanis, "kami juga memeriksa bagaimana keterpaparan mereka terhadap stereotip gender mempengaruhi perasaan ini."

Dia melanjutkan, "Bagaimana seorang anak dibesarkan, mainan dan permainan apa yang dapat diakses, dan model peran apa yang mereka lihat - baik di dalam maupun di luar rumah - semuanya berperan langsung dalam bagaimana mereka memandang diri mereka sendiri dan mengalami dunia di sekitar mereka. Sosialisasi non-tradisional dapat menghasilkan hasil yang tidak tradisional. Dalam hal ini, atlet wanita melanggar tradisi untuk tampil dalam olahraga yang, sampai tahun 1970, secara eksklusif diperuntukkan bagi laki-laki. Selain itu, bergerak menjauh dari stereotip perempuan, banyak dari atlet wanita ini. Lakukan lebih dari sekedar bermain game, mereka menikmati pertempuran di lapangan. "

Penulis penelitian ini berharap bahwa penelitian mereka akan digunakan sebagai dasar untuk memeriksa bagaimana mereka yang memiliki status minoritas menangani dan berhasil di bidang yang secara tradisional tidak diharapkan dapat mereka lakukan dengan baik.

Meyer-Parlapanis menyimpulkan, "Dalam olahraga, ada jalan panjang di depan kesetaraan laki-laki dan perempuan dalam hal gaji, status dan perhatian media. Penelitian lebih lanjut akan mengurangi stigma dan meningkatkan kesadaran akan tantangan yang dihadapi atlet wanita di seluruh dunia."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Rumah Wakil Ketua DPRD Digedor-gedor Orang Gila
25 November 2017, by Admin
Tampang.com - Wakil Ketua DPRD Sekadau, Jefray Raja Tugam bersama keluarga besarnya dibuat ketakutan di kediamannya  sendiri di Jalan Sekadau-Sintang KM ...
Terkuak, Kehidupan di Bumi Berasal dari Angkasa Luar
27 Maret 2018, by Maman Soleman
Kehidupan di bumi diperkirakan datang dari dunia luar atau saat komet menabrak permukaan bumi. Hal itu ditunjukkan ilmuwan Lawrence Livermore National ...
Valentino Rossi : "Kisah Dovizioso Merupakan Cerita yang Bagus"
27 Desember 2017, by Rachmiamy
Ajang balapan MotoGP 2017 telah berakhir. Pembalap asal Spanyol yang bergabung dengan tim Repsol Honda, Marc Marquez berhasil menjadi juara dunia MotoGP 2017. ...
Khasiat Mengonsumsi Kolang Kaling untuk Kesehatan Tubuh
16 Juli 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Kolang kaling biasanya dapat dengan mudah kita jumpai saat bulan Ramadhan tiba. Kolang kaling merupakan salah satu penambah cita rasa pada sup ...
Putra Bungsu Presiden Jokowi, Kaesang Dilaporkan Ke Polisi
5 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Kaesang, putra bungsu Presiden Indonesia Joko Widodo, dilaporkan ke Sentra Pelayanan Kepolisian Polres Kota Bekasi. Laporan ini berasal dari ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab