Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Bagaimana Para Pasangan Memutuskan untuk Bertahan atau Berpisah?

Bagaimana Para Pasangan Memutuskan untuk Bertahan atau Berpisah?

22 Agustus 2017 | Dibaca : 1245x | Penulis : Rio Nur Arifin

Mengapa dan bagaimana sebuah pasangan memutuskan untuk berpisah (putus)? Sebuah studi baru menyelidiki alasan di balik proses pengambilan keputusan yang kompleks ini. Temuan ini membawa wawasan berharga tentang kepuasan hubungan dan pengambilan keputusan.

Peneliti dari University of Utah di Salt Lake City, bekerja sama dengan ilmuwan dari University of Toronto di Kanada, mulai memeriksa alasan yang membuat keputusan untuk meninggalkan atau tetap bertahan dalam suatu hubungan.

Penelitian ini terdiri dari dua tahap dan dipimpin oleh Prof. Samantha Joel, dari Universitas Utah. Temuan tersebut dipublikasikan di jurnal Social Psychological and Personality Science.

Pada tahap pertama penelitian, beragam sampel peserta diminta mengajukan pertanyaan terbuka tentang alasan mengapa mereka meneruskan dan alasan mengapa mereka akan mengakhiri sebuah hubungan.

Penelitian tersebut menguji tiga kelompok responden. Kelompok pertama terdiri dari 135 mahasiswa yang ditanya tentang alasan potensial mengapa seseorang memutuskan untuk bertahan atau malah meninggalkan hubungan.

Pada kelompok kedua, 137 mahasiswa telah merenungkan keptusan mereka dulu  untuk berpisah dengan pasangan sebelum memberikan jawaban mereka.

Kelompok ketiga terdiri dari pekerja Mekanik Amerika yang mereka sendiri sedang mempertimbangkan apakah akan berpisah (putus) atau tidak dengan pasangannya.

Para peneliti medapat total 27 alasan berbeda untuk bertahan dan 23 alasan untuk putus.

Pada tahap kedua studi tersebut, Prof. Joel dan rekannya menggunakan alasan ini untuk membuat kuesioner, yang kemudian mereka berikan kepada kelompok peserta lainnya. Responden ini juga sedang mempertimbangkan untuk mengakhiri hubungan mereka pada saat penelitian berlangsung.

Kelompok terakhir ini terdiri dari orang-orang yang pacaran atau sudah menikah. Mereka yang berpacaran rata-rata telah bersama pasangannya selama 2 tahun, pasangan yang sudah menikah rata-rata selama 9 tahun.

Kedua penelitian tersebut menegaskan bahwa secara keseluruhan, peserta memiliki alasan pro dan kontra yang sama. Alasan utama untuk tetap tinggal adalah keintiman emosional, atau merasa dekat dengan pasangannya, investasi, dan perasaan komitmen atau kewajiban keluarga mereka.

Sebaliknya, alasan utama untuk meninggalkan hubungan antara kepribadian pasangan, ketidaksetiaan atau ketidakpedulian, dan pasangan tidak lagi mendukung atau menyayangi.

Alasan untuk meninggalkan sebagian besar sama di antara dua kelompok, baik mereka yang berpacaran maupun mereka yang telah menikah. Namun, ada perbedaan antara kedua kelompok ketika sampai pada alasan untuk tinggal.

Mitra yang berpacaran tampaknya berfokus pada faktor pendekatan berbasis faktor positif seperti faktor kepribadian yang mereka sukai dari pasangannya, kedekatan emosional yang mereka rasakan, dan kenikmatan yang mereka dapatkan dari hubungan tersebut.

Mitra yang sudah menikah, di sisi lain, tampak lebih fokus pada hambatan dalam keputusan mereka; Mereka menyebutkan investasi, tugas dan tanggung jawab keluarga, dan ketakutan akan ketidakpastian.

Berbicara tentang pentingnya penelitian, Prof. Joel mengatakan, "Sebagian besar penelitian tentang perpisahan telah diprediksi, mencoba untuk memprediksi apakah pasangan tetap bersama atau tidak, tapi kita tidak tahu banyak tentang proses pengambilan keputusan mereka. "

"Manusia jatuh cinta karena suatu alasan," tambahnya.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Marc Marquez :"Saya Tidak Pernah Menetapkan Jumlah Gelar"
26 Desember 2017, by Rachmiamy
Marc  Marquez merupakan salah satu pembalap MotoGP yang fenomenal.  Pembalap yang pada bulan Februari 2018 nanti akan genap berusia 25 tahun, telah ...
ayu dewi
8 Juli 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Suasana bahagia sedang dirasakan Ayu Dewi. Setelah menikah pada 16 Juni 2017 dengan Regi Datau, pesenter Tv ini melahirkan anak kedua pada hari ...
Peneliti di Jepang Kini Tengah Mengembangkan Telur yang Mengandung Obat
11 Oktober 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Para peneliti di Jepang kini mulai melakukan perekayasaan pada genetika telur ayam. Telur ayam tersebut menjadi memiliki kandungan obat yang ...
Warga DKI Jakarta Melakukan Aksi Demo, Minta Anies Penuhi Janji Politik Pimpin Jakarta 5 Tahun
23 Juli 2018, by oteli w
Warga DKI Jakarta Melakukan Aksi Demo, Minta Anies Penuhi Janji Politik Pimpin Jakarta 5 Tahun   Sebagaimana diketahui bahwa nama Anies ramai ...
10 Karakter Partner Bisnis Agar Bisnis Yang Dijalankan Mudah Berkembang
23 Agustus 2017, by Alfi Wahyu Prasetyo
Bisnis dan teman jelas dua hal yang berbeda dan gak bisa disamakan begitu saja. Partner bisnis adalah teman, tapi teman belum tentu bisa menjadi partner ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview