Tampang

Orba 2.0: Kembalinya Korupsi Kolusi Nepotisme dalam Demokrasi Indonesia

19 Jun 2024 09:13 wib. 734
0 0
orba 2.0

Orde Baru, atau yang lebih dikenal dengan sebutan Orba, merupakan periode pemerintahan yang dipimpin oleh Presiden Soeharto selama kurang lebih tiga dekade sejak 1966 hingga 1998. Masa pemerintahan Orba dikenal dengan keterlibatan yang meluas dalam korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN) yang telah merasuki berbagai aspek kehidupan masyarakat Indonesia. Meskipun telah berlalu lebih dari dua dekade sejak runtuhnya rezim Orba dan terjadinya reformasi politik, namun bayangan KKN yang merupakan ciri khas dari era Orde Baru kembali memunculkan ketika banyak hal terkait penguasaan kekuasaan terjadi di era demokrasi Indonesia saat ini. Bahkan, munculnya istilah Orba 2.0 menggambarkan kembalinya praktik-praktik KKN dalam struktur pemerintahan saat ini.

Korupsi, kolusi, dan nepotisme merupakan masalah yang memengaruhi pembangunan dan kemajuan suatu negara. Praktik-praktik ini telah menghambat pertumbuhan ekonomi dan merugikan banyak pihak, terutama masyarakat yang rentan. Pada masa Orba, KKN menjadi ciri khas pemerintahan yang sangat meresahkan masyarakat. Kekuasaan pada waktu itu terpusat pada kelompok-kelompok kepentingan tertentu, sedangkan transparansi dan akuntabilitas dalam pemerintahan jauh panggang dari api. Kondisi ini memungkinkan terjadinya korupsi yang merajalela, kolusi antara pemerintah dan perusahaan, serta pengangkatan pejabat berdasarkan hubungan kekerabatan dan tidak didasarkan pada kualifikasi yang sesungguhnya.

Setelah runtuhnya Orba pada tahun 1998, bangkitlah tuntutan reformasi yang mengubah wajah politik Indonesia menuju demokrasi. Namun, seiring berjalannya waktu, praktik KKN kembali muncul dan menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan politik Indonesia. Banyak pihak yang menyebut fenomena ini sebagai Orba 2.0, karena terlihat adanya kembalinya praktik-praktik otoriter dan penyalahgunaan kekuasaan sebagaimana yang pernah terjadi di masa Orba.

Orba 2.0 tercermin dalam berbagai kasus korupsi yang melibatkan pejabat pemerintahan, baik di tingkat pusat maupun daerah. Menjadi rahasia umum bahwa praktik suap-menyuap, pemerasan, dan pencucian uang telah merajalela di berbagai lini pemerintahan. Selain itu, kolusi antara pejabat pemerintah dan pengusaha juga semakin marak terjadi, memberi gambaran bahwa kepentingan kelompok tertentu lebih diutamakan daripada kesejahteraan masyarakat secara umum. Fenomena ini semakin memperparah kondisi ekonomi dan menimbulkan ketimpangan yang semakin melebar di Indonesia.

<123>

#HOT

0 Komentar

Belum ada komentar di artikel ini, jadilah yang pertama untuk memberikan komentar.

BERITA TERKAIT

BACA BERITA LAINNYA

POLLING

Peraturan Baru dari Pemerintah, Seluruh Motor dan Mobil Wajib Miliki Asuransi Mulai 2025. Apakah Anda Setuju?