Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Tanaman Digunakan untuk Variabilitas yang Paling Mungkin untuk Beradaptasi Terhadap Perubahan Iklim

Tanaman Digunakan untuk Variabilitas yang Paling Mungkin untuk Beradaptasi Terhadap Perubahan Iklim

20 Desember 2017 | Dibaca : 451x | Penulis : Slesta

Studi menunjukkan perubahan pola curah hujan dan peningkatan prevalensi kekeringan berkepanjangan, bukan suhu yang meningkat, merupakan ancaman terbesar bagi kesehatan tanaman.

Namun saat sebuah studi baru yang dipublikasikan di jurnal Nature Ecology and Evolution menunjukkan, tidak semua populasi tanaman akan beresiko sama. Studi ini adalah salah satu yang pertama menguji bagaimana populasi spesies tanaman yang berbeda akan terpengaruh oleh perubahan iklim.

Hasil penelitian tersebut menyarankan tanaman yang tinggal di tempat yang sudah mengalami variabilitas curah hujan tingkat tinggi dan kekeringan yang sering akan lebih mampu bertahan menghadapi perubahan iklim.

Periset dengan Max Planck Institute di Jerman menanam selai mustar di puluhan lokasi di Afrika Utara, Spanyol, Eropa Tengah dan Swedia utara. Para ilmuwan menyebabkan tanaman mengalami kekeringan parah dan mengamati kemampuan mereka untuk bertahan hidup.

Analisis genom menunjukkan adanya mutasi yang berkorelasi dengan sifat adaptif dan survivabilitas. Dengan menggunakan model iklim terbaru, para peneliti memetakan variasi genetik yang berbeda terkait dengan adaptasi tanaman.

Periset menemukan tanaman di Eropa Tengah adalah yang pertama mati. Tanaman yang tumbuh di Mediterania dan Swedia utara terbukti paling tangguh.

"Saya terkejut menyentuh tanah di pot tanaman dari Swedia utara dan Spanyol, menemukannya benar-benar kering dan rapuh, sementara tanaman bertahan dengan daun hijau kaya," Moises Exposito-Alonso, seorang ahli biologi di Institut Max Planck , kata dalam sebuah rilis berita.

Periset percaya bahwa musim dingin di utara Swedia mereplikasi kondisi kekeringan, karena sebagian besar air tetap beku dan tidak dapat diakses untuk tahun ini.

"Saya melakukan perjalanan ke Swedia, di mana saya mengamati tanaman yang bertahan dengan cara yang sama di lingkungan alami mereka. Itu mengingatkan saya untuk melihat santan sawar tumbuh subur di tanah liat yang rusak dari tempat tidur sungai kering tempat saya dibesarkan di Spanyol," kata Exposito-Alonso . "Banyak ahli botani dan juga yang lain menganggap selai sawi sebagai tikus laboratorium ahli biologi tanaman, tapi sedikit sedikit yang menyadari bahwa ia hidup di lingkungan yang ekstrim, membuatnya ideal untuk mempelajari adaptasi terhadap perubahan iklim."

Dalam beberapa dekade mendatang, Eropa Tengah diprediksi akan menerima lebih sedikit curah hujan dan mengalami jumlah kekeringan ekstrem yang lebih banyak. Peta yang baru disusun menunjukkan bahwa tanaman di wilayah ini tanpa varian genetik yang dibutuhkan untuk membantu mereka bertahan dalam masa kering yang panjang.

Periset menyarankan tanaman dengan varian genetik yang tepat bisa direlokasi untuk membantu menyelamatkan populasi yang lebih rentan.

"Kemungkinan spesies untuk bertahan terhadap pemanasan global kemungkinan akan bergantung pada keragamannya, terutama apakah saat ini individu telah menyesuaikan diri dengan kondisi ekstrim," kata peneliti Hernán Burbano.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Istimewanya Libur Lebaran...
19 Juni 2018, by Dika Mustika
Pada libur lebaran ada berbagai aktifitas yang bisa dilakukan. Mudik ke kampung halaman, berlibur ke luar kota, piknik ke berbagai tempat wisata di sekitar ...
Apakah Pasta Asli Italia?
17 Oktober 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Jika membicarakan mengenai pasta, banyak orang menganggap bahwa makanan ini berasal dari Italia. Berbagai tulisan soal asal-usul pasta erat ...
Keringat Terasa Asin? Ini Dia Penyebabnya
22 September 2017, by Retno Indriyani
Mengeluarkan keringat saat beraktivitas dibawah terik matahari atau saat berolah raga merupakan hal yang biasa terjadi. Malah terkadang keringat di dahi sampai ...
11 Tahun Menanti, Siti Nurhaliza Hamil Anak Pertama
16 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Mempunyai momongan merupakan salah satu hal yang dinanti setiap pasangan yang sudah menikah. Kali ini, kabar membahagiakan datang dari penyanyi cantik asal ...
Makanan versus Gaya Hidup
23 Juli 2017, by Dika Mustika
Makanan, ini adalah salah satu kebutuhan primer manusia dalam hidupnya. Kalau kita ingat lagi pelajaran sekolah bahwa ada 3 kebutuhan primer, yakni sandang ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview