Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Tanaman Digunakan untuk Variabilitas yang Paling Mungkin untuk Beradaptasi Terhadap Perubahan Iklim

Tanaman Digunakan untuk Variabilitas yang Paling Mungkin untuk Beradaptasi Terhadap Perubahan Iklim

20 Desember 2017 | Dibaca : 254x | Penulis : Slesta

Studi menunjukkan perubahan pola curah hujan dan peningkatan prevalensi kekeringan berkepanjangan, bukan suhu yang meningkat, merupakan ancaman terbesar bagi kesehatan tanaman.

Namun saat sebuah studi baru yang dipublikasikan di jurnal Nature Ecology and Evolution menunjukkan, tidak semua populasi tanaman akan beresiko sama. Studi ini adalah salah satu yang pertama menguji bagaimana populasi spesies tanaman yang berbeda akan terpengaruh oleh perubahan iklim.

Hasil penelitian tersebut menyarankan tanaman yang tinggal di tempat yang sudah mengalami variabilitas curah hujan tingkat tinggi dan kekeringan yang sering akan lebih mampu bertahan menghadapi perubahan iklim.

Periset dengan Max Planck Institute di Jerman menanam selai mustar di puluhan lokasi di Afrika Utara, Spanyol, Eropa Tengah dan Swedia utara. Para ilmuwan menyebabkan tanaman mengalami kekeringan parah dan mengamati kemampuan mereka untuk bertahan hidup.

Analisis genom menunjukkan adanya mutasi yang berkorelasi dengan sifat adaptif dan survivabilitas. Dengan menggunakan model iklim terbaru, para peneliti memetakan variasi genetik yang berbeda terkait dengan adaptasi tanaman.

Periset menemukan tanaman di Eropa Tengah adalah yang pertama mati. Tanaman yang tumbuh di Mediterania dan Swedia utara terbukti paling tangguh.

"Saya terkejut menyentuh tanah di pot tanaman dari Swedia utara dan Spanyol, menemukannya benar-benar kering dan rapuh, sementara tanaman bertahan dengan daun hijau kaya," Moises Exposito-Alonso, seorang ahli biologi di Institut Max Planck , kata dalam sebuah rilis berita.

Periset percaya bahwa musim dingin di utara Swedia mereplikasi kondisi kekeringan, karena sebagian besar air tetap beku dan tidak dapat diakses untuk tahun ini.

"Saya melakukan perjalanan ke Swedia, di mana saya mengamati tanaman yang bertahan dengan cara yang sama di lingkungan alami mereka. Itu mengingatkan saya untuk melihat santan sawar tumbuh subur di tanah liat yang rusak dari tempat tidur sungai kering tempat saya dibesarkan di Spanyol," kata Exposito-Alonso . "Banyak ahli botani dan juga yang lain menganggap selai sawi sebagai tikus laboratorium ahli biologi tanaman, tapi sedikit sedikit yang menyadari bahwa ia hidup di lingkungan yang ekstrim, membuatnya ideal untuk mempelajari adaptasi terhadap perubahan iklim."

Dalam beberapa dekade mendatang, Eropa Tengah diprediksi akan menerima lebih sedikit curah hujan dan mengalami jumlah kekeringan ekstrem yang lebih banyak. Peta yang baru disusun menunjukkan bahwa tanaman di wilayah ini tanpa varian genetik yang dibutuhkan untuk membantu mereka bertahan dalam masa kering yang panjang.

Periset menyarankan tanaman dengan varian genetik yang tepat bisa direlokasi untuk membantu menyelamatkan populasi yang lebih rentan.

"Kemungkinan spesies untuk bertahan terhadap pemanasan global kemungkinan akan bergantung pada keragamannya, terutama apakah saat ini individu telah menyesuaikan diri dengan kondisi ekstrim," kata peneliti Hernán Burbano.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

mandi air dingin
3 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Dermatolog asal Chicago, Jessie Cheung ungkapkan bahwa air dingin dapat meratakan kutikula dan menjaga kelembapan kulit kepala. Juga, membantu ...
Cegah Kasus Tabrakan Pesawat dengan Burung, Bandara Juanda Lakukan ini...
12 Juni 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Kasus tabrakan pesawat dengan burung atau lebih tenar disebut Bird Strike yang dialami pesawat Lion Air pada saat mendarat di Bandara Juanda ...
Film Jailangkung bikin Artis Amanda Rawles jadi Pemberani
31 Mei 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Amanda Rawles ( 16 ) memerankan film horor pertamanya berjudul Jailangkung yang merupakan hasil kolaborasi kedua  Jose Poernomo dan Rizal ...
Lava Dari Gunung Kilauea Menghancurkan Rumah Walikota Hawai'i County
6 Juni 2018, by Slesta
Lava dari gunung berapi Kilauea di Hawaii menghancurkan lebih banyak rumah pada hari Selasa, termasuk tempat tinggal Walikota Kabupaten Hawai'i, Harry Kim, ...
Agar Anak Anda Tumbuh Cerdas, Lakukan Hal Berikut
3 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Memiliki anak yang cerdas adalah dambaan semua orang tua. Bagaimana tidak, anak yang cerdas tidak hanya pintar tetapi juga dapat menempatkan diri dimana ia ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
glowhite