Tutup Iklan
powerman
  
login Register
Partai yang Berkuasa di Jepang Mengusulkan Peningkatan Anggaran Pertahanan

Partai yang Berkuasa di Jepang Mengusulkan Peningkatan Anggaran Pertahanan

26 Mei 2018 | Dibaca : 147x | Penulis : Slesta

Anggota parlemen di Partai Demokrat Liberal yang berkuasa di Jepang mengusulkan administrasi Shinzo Abe mempertimbangkan meningkatkan anggaran pertahanan nasional, menurut laporan pers lokal.

Nikkei Jepang dan Sankei Shimbun melaporkan pada hari Kamis panel keamanan nasional LDP menciptakan proposal yang berpotensi meningkatkan pembelanjaan pertahanan Jepang untuk melampaui batas saat ini 1 persen dari PDB. Panel juga tidak mengesampingkan anggaran yang bisa mencapai setinggi 2 persen.

Proposal itu bisa berdampak besar pada rencana pertahanan Jepang, termasuk rencana pertahanan jangka menengah Tokyo yang dapat direvisi pada akhir 2018.

Dalam laporan panel keamanan, para penulis mencatat NATO bertujuan untuk mencapai anggaran pertahanan yang bisa mencapai 2 persen dari PDB.

"Pemerintah Jepang harus mengamankan anggaran yang diperlukan," kata laporan itu.

Jepang telah bertahan dalam 1 persen dari batas PDB untuk pembelanjaan pertahanan setelah mantan Perdana Menteri Takeo Miki membuat batasan bagian dari kebijakan pada tahun 1976.

Pengeluaran militer telah meningkat sejak Abe menjabat dan pada tahun 2016 anggarannya mencapai $ 48,5 miliar, atau 0,9 persen dari PDB, yang masih lebih rendah dari porsi PDB yang dibelanjakan untuk pertahanan di Amerika Serikat, atau 3 persen.

Panel LDP pada hari Jumat kemudian menyetujui rancangan proposal untuk Jepang untuk mengembangkan kemampuan militer untuk "menyerang markas musuh" di negara lain, Kyodo News melaporkan.

Jepang juga dapat membeli jet siluman F-35B untuk mempertahankan diri terhadap manuver Tiongkok di Laut Cina Timur dan provokasi Korea Utara, menurut laporan itu.

Jepang telah mengontrak lebih dari $ 19,6 milyar dalam Penjualan Militer Asing dari pabrik senjata AS dari tahun 2000 hingga 2017, menurut Departemen Luar Negeri.

Pembelian sudah termasuk F-35, sistem tempur Aegis dan E-2D Airborne Early Warning Aircraft.

AIM-120, atau Rudal Udara-ke-Udara Tingkat Menengah Lanjutan, Harpoon-84 Harpoon UGM dan rudal pencegat rudal balistik SM-3 Block IIA juga telah dibeli, menurut Defense News.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Peneliti Temukan Membran Baru Bantu Kurangi Emisi Karbondioksida
20 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Universitas Twente dan Pusat Penelitian Jerman Jülich berkolaborasi dalam mengembangkan membran untuk pemisahan gas yang efisien. Emisi CO2 Dalam ...
kopi kuat pria
13 Oktober 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Indonesia merupakan produsen kopi terbesar ketiga di dunia setelah Brazil dan Vietnam, tak heran jika para pecinta dan penikmat kopi di Indonesia ...
Siap- siap ! Sekuel Film Eiffel... I'm in Love akan Segera Tayang Februari Mendatang
17 November 2017, by Rachmiamy
Setelah Film Ada Apa dengan Cinta yang populer di tahun 2002 silam dibuat sekuelnya yaitu Ada Apa dengan Cinta2 yang dirilis  pada tahun 2016 lalu. Kini ...
Sebelum Mewarnai Rambut, Ketahui Dahulu 6 Efek Samping yang Dapat Terjadi
5 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Untuk kaum wanita, rambut dianggap sebagai mahkota. Hal ini karena rambut mampu menunjang penampilan mereka. Karena hal ini, maka tidak jarang ...
robert lewandowski
21 Juni 2017, by Tonton Taufik
Jose Mourinho memiliki beberapa alternatif di musim transfer sebelum Premier League berjalan lagi. Beberapa incarannya: Alvaro Morata (Real Madrid), Andrea ...
Berita Terpopuler
Polling
Vote untuk Presiden 2019-20124
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab