Tutup Iklan
powerman
  
login Register
suryo prabowo

Letjen Purn Suryo Prabowo: Saya Katolik atau Bukan Sih ?

7 Mei 2017 | Dibaca : 9147x | Penulis : Tonton Taufik

Oleh: Letjen Purn Suryo Prabowo

Gara-gara saya nggak suka ahok, .....
Lalu banyak anak kemarin sore pencinta ahok yang meragukan agama saya. Padahal saya ini orang Katolik yang bener atau nggak, emang kenapa ?

Apakah saya yang Katolik ini kalau nggak suka ahok, dan berpihak pada umat Islam yang dinista agamanya oleh ahok itu salah ? Emangnya ahok itu Katolik ? Kalaupun dia Katolik, apa iya saya harus tetap berpihak pada ahok ketika dia menista agama Islam ? 

Gilanya lagi, ketika teman-temanku yang beragama Islam menuntut keadilan karena agamanya dihina ahok, mereka dicap intoleransi dan saya pun yang berpihak pada mereka dicap intoleransi juga. 

Bila bicara tentang toleransi, seharusnya umat Katolik (dan Kristen) mau belajar dari Islam. Karena menurut Romo Franz Magnis Suseno SJ (Profesor Filsafat), Islam adalah agama pertama yang menerapkan toleransi. Sementara Katolik baru 50 tahun yang lalu
http://www.citizenjournalism.online/2017/05/06/prof-dr-franz-magnis-suseno-islam-adalah-agama-pertama-yang-menerapkan-toleransi/

Sudahlah, terima saja kekalahan ahok, dan nggak perlu disesali lalu nuduh yang ngalahkan ahok itu Islam Radikal dan teroris lah. 

Tau nggak teror bom (petasan) di Indonesia itu paling banyak 3 bulan sekali. Bandingkan dengan Amerika Serikat (AS).

Dimasa 7 tahun terakhir pemerintahan Presiden George W. Bush, AS telah melakukan 24.000 serangan udara (pengeboman) di Timur Tengah dan Afghanistan, atau rata-rata 3 jam sekali ngebom. Sedangkan dalam 4 tahun pertama Presiden Obama, AS telah melakukan 1 kali pengeboman setiap 45 menit. Sadis kan ?
http://www.alternet.org/world/bomber-chief-20000-airstrikes-presidents-first-term-cause-death-and-destruction-iraq-somalia

Saya tulis status saya ini bukannya minta dikasihani oleh umat Katolik yang (ngaku) soleh, atau pun dikagumi oleh temanku umat Islam. Tetapi karena saya pingin ngajak kita semua berpikir dengan akal sehat dan nalar. Jangan hanya masalah Pilkada lalu kita menciptakan musuh imajinatif diantara kita, sesama Bangsa Indonesia. 

Oke ?

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

michael essien
7 April 2017, by Rahmat Zaenudin
Ternyata ini Alasan Michael Essien mau Bergabung dengan Persib Bandung Meski Gaji "hanya di atas UMR" Siapa yang tidak kenal nama Michael Essien, ...
Kawah Sileri Dieng Berstatus Waspada, Wisatawan Dilarang Mendekat
17 September 2017, by Rio Nur Arifin
Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi ( PVMBG) meningkatkan status Kawah Sileri dari normal (level I) menjadi waspada (level II).  Kawah Sileri ...
Jelajah Dunia Imajinasi Lewat Film Horton Hears a Who!
10 Maret 2018, by Dika Mustika
Horton Hears a Who adalah film yang diadaptasi dari buku karya Dr. Seuss. Film ini mungkin bergenre film anak. Namun, jika kita melihat lebih dalam mengenai ...
Hebat, Pria ini Berhasil Mendapat 29 Gelar Akademik di Usia 36 Tahun
16 September 2017, by Rachmiamy
Mencari ilmu memang tidak ada batasannya, kapanpun dan dimanapun itu. Bagi kalian yang mudah pesimis karena gelar sarjana yang diinginkan tak juga kunjung ...
Masyarakat Korea Tetap Setia pada Ramyeon, Meski Penelitian Tidak Merestui
3 Juni 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Tahukan kalian dengan yang namanya Ramyeon? Yap, pada setiap Drama, Film hingga Reality Show asal Korea Selatan senantiasa disisipi dengan adegan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman