Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
suryo prabowo

Letjen Purn Suryo Prabowo: Saya Katolik atau Bukan Sih ?

7 Mei 2017 | Dibaca : 9575x | Penulis : Tonton Taufik

Oleh: Letjen Purn Suryo Prabowo

Gara-gara saya nggak suka ahok, .....
Lalu banyak anak kemarin sore pencinta ahok yang meragukan agama saya. Padahal saya ini orang Katolik yang bener atau nggak, emang kenapa ?

Apakah saya yang Katolik ini kalau nggak suka ahok, dan berpihak pada umat Islam yang dinista agamanya oleh ahok itu salah ? Emangnya ahok itu Katolik ? Kalaupun dia Katolik, apa iya saya harus tetap berpihak pada ahok ketika dia menista agama Islam ? 

Gilanya lagi, ketika teman-temanku yang beragama Islam menuntut keadilan karena agamanya dihina ahok, mereka dicap intoleransi dan saya pun yang berpihak pada mereka dicap intoleransi juga. 

Bila bicara tentang toleransi, seharusnya umat Katolik (dan Kristen) mau belajar dari Islam. Karena menurut Romo Franz Magnis Suseno SJ (Profesor Filsafat), Islam adalah agama pertama yang menerapkan toleransi. Sementara Katolik baru 50 tahun yang lalu
http://www.citizenjournalism.online/2017/05/06/prof-dr-franz-magnis-suseno-islam-adalah-agama-pertama-yang-menerapkan-toleransi/

Sudahlah, terima saja kekalahan ahok, dan nggak perlu disesali lalu nuduh yang ngalahkan ahok itu Islam Radikal dan teroris lah. 

Tau nggak teror bom (petasan) di Indonesia itu paling banyak 3 bulan sekali. Bandingkan dengan Amerika Serikat (AS).

Dimasa 7 tahun terakhir pemerintahan Presiden George W. Bush, AS telah melakukan 24.000 serangan udara (pengeboman) di Timur Tengah dan Afghanistan, atau rata-rata 3 jam sekali ngebom. Sedangkan dalam 4 tahun pertama Presiden Obama, AS telah melakukan 1 kali pengeboman setiap 45 menit. Sadis kan ?
http://www.alternet.org/world/bomber-chief-20000-airstrikes-presidents-first-term-cause-death-and-destruction-iraq-somalia

Saya tulis status saya ini bukannya minta dikasihani oleh umat Katolik yang (ngaku) soleh, atau pun dikagumi oleh temanku umat Islam. Tetapi karena saya pingin ngajak kita semua berpikir dengan akal sehat dan nalar. Jangan hanya masalah Pilkada lalu kita menciptakan musuh imajinatif diantara kita, sesama Bangsa Indonesia. 

Oke ?

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

anak cerdas
17 April 2017, by Retno Indriyani
Banyak hal yang dapat dilakukan seorang Ibu untuk meningkatkan IQ anak. Salah satu caranya adalah dengan sering mengajak berkomunikasi. Banyak penelitian yang ...
Gagal Finis di Sirkuit Ricardo Tormo, Andrea Dovizioso Raih Posisi Runner Up MotoGP 2017
13 November 2017, by Rachmiamy
Pembalap tim Ducati Corse asal Italia Andrea Dovizioso gagal menjadi juara dunia MotoGP 2017. Dovizioso harus puas hanya mampu menempati posisi runner up ...
Ridwan Kamil : Jadi Pembicara di Forum Konferensi Global Amerika Serikat
2 Mei 2018, by Slesta
Tampang.com – Salah satu calon gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil ( Kang Emil ) saat ini tengah berada di Negeri Paman Sam. Ia tengah menjalankan beberapa ...
Unik, di Restoran ini Kita Bisa Membayar Makanan dengan Mencuci Piring
10 Maret 2018, by Rachmiamy
Mungkin kita akan menganggap itu sebuah lelucon saat mengetahui ada sebuah restoran yang memperbolehkan pelanggannya bekerja mencuci piring untuk membayar ...
PKS Tarik Dukungan Terhadap Prabowo Jika Kadernya Tidak Jadi Cawapres
10 Juli 2018, by oteli w
PKS Tarik Dukungan Terhadap Prabowo Jika Kadernya Tidak Jadi Cawapres Sepertinya suasana politik semakin panas menjelang penentuan capres – cawapres ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview