Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
irwan prayitno

Irwan Prayitno: Fokus Saya adalah Keluarga

16 April 2017 | Dibaca : 1546x | Penulis : Zeal

Pembawa acara mempersilakannya naik ke podium. Dengan setengah melompat dia menaiki panggung. Gesit dan lincah. Badannya semampai. Sisa-sisa kehidupannya sebagai atlit masih terbawa.

Suaranya mirip pembawa acara radio. Bahasa pembukanya dimulai dengan pantun. Sepertinya ia faham betul audiensnya kebanyakan orang melayu yang santun.

Mencari timba si anak dara,
Di bawah sarang burung tempua;
Salam sembah pembuka bicara,
Assalamualaikum untuk semua.

Bukan tanggung, 60 pantun telah disiapkannya untuk acara hari itu. Ia adalah Prof. DR. Irwan Prayitno, Gubernur Sumatera Barat. Beliau kembali ke kampus. Diundang untuk dinobatkan sebagai ikon alumni. Kampusnya UPM (Universiti Putra Malaysia) memanggilnya untuk mengisi kuliah umum selama hampir 3 jam. Dihadiri rektor, para profesor, alumni, mahasiswa dan masyarakat. Jumlahnya mendekati 600 orang. Auditorium penuh. Ajaib, semua orang terpukau dibuatnya. Ia pembicara tunggal. Nadanya tidak datar. Ceritanya pun berbagai.

Ia mulai pembicaraan dengan minta maaf kepada profesor nya. Pernah suatu waktu tiba-tiba profesornya datang kerumahnya di Padang. Waktu itu magrib. “Antara magrib ke Isya’ memang saya pesan ke staff tidak boleh diganggu. Itulah masanya saya sholat berjemaah dengan keluarga dilanjutkan setor hafalan Qur’an dihadapan anak cucu. Sekurang-kurangnya 1 juz setiap hari.”

Wow… penonton berseru. Tapi saya tahu profesor ini tidak akan marah, lanjutnya. Sebab dia tahu muridnya pun tak sama statusnya seperti dulu.

Prof Irwan juga berkisah tentang suka duka di UPM. “Dulu sempat kesal, sedih dan kecewa. Hampir setiap hari saya jumpa profesor saya. Semua pendapatnya saya catat dan ketikkan. Waktu diperiksa malah disalah-salahkan. Bayangkan, padahal itu pendapatnya sendiri.”

Pendengar tertawa. Tapi ternyata hasilnya baru saya rasakan kemudian. Ilmu doktor ‘Human Resource’ saya gunakan buat pemberdayaan pegawai Pemprov Sumatera Barat yang jumlahnya 23.000 orang. Saya berhasil buat ‘tools’ sendiri untuk menyeleksi, menempatkan dan mutasi pegawai.

Belajar statistik dan eksponensial pun jadi bermanfaat. Sebelum pemilihan gubernur periode kedua, tim kami punya data yang lengkap tentang hasil survey pemilih. “Saya pelajari data survey itu baik-baik. Data ini ilmiah. Tidak saya abaikan.”

Ternyata pemilih saya periode pertama sangat minim anak muda dan ibu-ibu. Untuk itu konsultan menyarankan agar hobby saya ‘motor cross’ keluar masuk hutan dan karateka Dan-6 dijadikan iklan. Naik motor cross ini bukan sekadar hobby. Ternyata bermanfaat mendatangi masyarakat saya di pedalaman. Seperti baru-baru ini gempa di Kabupaten Lima Puluh Kota, kami naik motor cross menyusuri hutan dan bukit membantu masyarakat.

“Dulu ibu saya berkata, Wan kamu ini kalau sudah punya keinginan gak pernah berhenti sebelum dapat”. Terkadang saya sering paksakan diri. Biasanya karena tuntutan hidup. Dulu saya gak pernah menyanyi. Sekarang sudah keluarkan album ‘Hanya Engkau Istriku’. Saya juga paksa diri saya untuk bisa main drum dan gitar. Hasilnya gak sia-sia. Saya menang mutlak di pemilihan periode kedua dengan 70 persen suara. Kebanyakan suara ibu-ibu.

Terkadang saya sadari terlalu fokus untuk sebuah hal. Terutama dalam bekeluarga. Mungkin karena fokusnya anak saya sampai 10. Empat diantaranya sudah master. Dua sedang belajar di Australia dan Amerika. Semua anak-anak saya targetkan sekurang-kurangnya harus master dan hafal Qur’an.

Pernah saya ditawari jadi guru besar di UIN Jakarta. Sebab saya sudah menuliskan 14 buah buku agama. Padahal dari kecil saya tak pernah mengenyam pendidikan pesantren. Di sela-sela kesibukan saya sebagai gubernur, saya juga masih mengajar di perguruan tinggi di Padang. Setiap bulan menguji 2-3 orang calon doktor. Lebih dari 200 artikel sudah saya tuliskan di media massa. 40 buku sudah diterbitkan. 4 diantaranya buku pantun.

Tiba di sesi tanya jawab, seorang mahasiswi melayu mengajukan pertanyaan padanya. Belum habis bertanya, si mahasiswi menodong Prof Irwan untuk foto berdua. Alasannya nanti pasti beliau tak punya waktu untuk foto berdua. Dia tak bisa menolak. “Maaf tuan puan. Harap jangan cemburu. Beginilah kehidupan saya tiap hari,”kata Prof Irwan.

“Jadikan menantu aja prof,” ujar seorang profesor, disambut tawa riuh penonton.

Seorang penanya lelaki, Prof Madya Nangkula Utaberta (alumni UI), sekarang sebagai dosen di UPM. Beliau bertanya bagaimana bisa mengatur waktu sebagai gubernur, pemimpin keluarga, dosen dan penulis? “Alhamdulillah ini anugerah Allah pada saya,” jawab prof Irwan. Saya jarang sakit. Biasa puasa Senin Kamis. Olahraga rutin. Sejak jadi gubernur tidur selalu diatas jam 12. Bangun sebelum pukul 5. Sholat malam jangan pernah lupa. Selepas subuh baca do’a ma’tsurot. Sebelum kerja sholat dhuha. Begitu kehidupan saya setiap hari.

Gubernur Irwan lahir di Jogjakarta. Ayahnya orang minang dan guru di Jogja. Nama Prayitno diberikan kolega ayahnya, seorang tua yang kebetulan bisa membaca masa depan. “Anakmu ini cerdas. Kasi dia nama Prayitno, supaya bijaksana,” demikian penuturan staf dekatnya.

Kuala Lumpur, 31 Maret 2017
(DJD)

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Jangan Biarkan Mengalir Apa Adanya!
15 Januari 2018, by Zeal
Tampang - Teringat beberapa tahun lalu, tepatnya saat seusia anak kelas dua sekolah dasar. Saya ditanya dengan pertanyaan “Apa cita-cita kamu?” ...
Anda Telah Berbohong! Anda Tidak Benar-Benar Mencintainya dengan Hati
17 Agustus 2017, by Rio Nur Arifin
Pernahkah mendengar kalimat, “Aku mencintaimu dari hati yang paling dalam?” atau “Aku tidak menggunakan otakku untuk mencintaimu, tapi dengan ...
petir bangladesh
2 Juli 2017, by Rio Nur Arifin
Dilansir dari timesofindia.indiatimes.com - Serangan petir telah menewaskan setidaknya 22 orang di Bangladesh dalam 48 jam terakhir, pihak berwenang mengatakan ...
Sudah Saatnya Menjaga dan Membahagiakan Orangtua, Berikut Tipsnya
29 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Orangtua adalah sosok yang tak pernah tergantikan. Mereka adalah orang yang sudah berkorban begitu banyak agar kita bisa tumbuh sehat dan menjadi orang yang ...
The Family MCA Dengan Ratusan Ribu Anggota yang Tersebar
2 Maret 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Baru – baru ini beredar beritah heboh tertangkapnya jaringan penyebar berita HOAK yang berbau SARA. Dan jaringan tersebut diberikan nama ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab