Tutup Iklan
ObatKolesterol
  
login Register
Bagaimana Pola pada Bulu Burung Terbentuk?

Bagaimana Pola pada Bulu Burung Terbentuk?

19 Agustus 2017 | Dibaca : 1641x | Penulis : Rindang Riyanti

Bulu burung, atau bulu binatang, adalah beberapa karakteristik hewan yang paling mencolok yang dapat diamati oleh mata telanjang. Pola yang kita lihat pada bulu burung terdiri dari kombinasi timbangan, batang, dan bintik yang rumit. Tapi, bagaimana warna dan pola ini dibuat?

Kita sudah tahu mengapa burung memiliki bulu berwarna. Bagi banyak burung, pewarnaan bulu mungkin membuat mereka tidak terlihat oleh predator dengan membantu mereka berbaur dengan lingkungan sekitar, atau lebih menarik bagi pasangan potensial dengan membantu mereka menonjol dari teman sebayanya. Aspek ini sangat terkenal. Sebuah misteri yang lebih besar adalah bagaimana pola diciptakan pada tingkat sel.

Dr. Ismael Galván dan tim peneliti ahli mempelajari pewarnaan bulu untuk melihat jenis pigmen apa yang ada pada pola bulu burung yang kompleks. Pewarnaan plumage terutama terjadi berkat dua jenis pigmen: melanin, yang menghasilkan warna hitam, abu-abu, coklat, dan oranye, dan karotenoid, yang digunakan oleh struktur bulu khusus untuk menghasilkan warna warna yang lebih cerah.

Burung tidak bisa menghasilkan karotenida sendiri. Untuk bulu dengan warna cerah, burung harus mengkonsumsi makanan yang mengandung pigmen ini, dan karotenoid beredar melalui aliran darah dan folikel bulu. Badan burung tidak memiliki kontrol seluler langsung untuk mensintesis dan menyetorkan karotenoid; Mereka juga tidak memiliki kontrol terhadap struktur bulu khusus, yang bereaksi terhadap karotenoid yang dikonsumsi dengan mekanisme yang tidak diatur oleh sel khusus.

Melanin, di sisi lain (atau seharusnya itu "di sayap yang lain"), disintesis oleh tubuh burung-burung di sel khusus yang disebut "melanosit," yang bekerja sama dengan folikel bulu untuk mendapatkan kontrol pigmentasi yang baik. Meskipun penelitian sering berfokus pada karotenoid dalam pewarnaan burung, Dr. Galván dan kelompok adalah yang pertama menguji apakah melanin memang satu-satunya unsur pigmen yang secara langsung dikendalikan tubuh burung pada tingkat sel.

Galván mengatakan, "Mengetahui sebelumnya bahwa pigmen dan struktur yang berbeda menghasilkan berbagai jenis warna pada bulu, kami memeriksa kemunculan bulu burung spesies yang ada dan menentukan apakah warna patch yang dikandungnya dihasilkan oleh melanin atau unsur pigmen lainnya. Kami juga mengidentifikasi pola-pola bulu yang bisa dianggap kompleks, mendefinisikannya sebagai kombinasi warna dua atau lebih yang terlihat lebih dari dua kali tanpa terputus melalui bulu itu. " Penelitian ini sangat luas, meneliti sekitar 9.000 spesies burung, dengan tujuan mendukung kesimpulan umum untuk semua burung, untuk akhirnya menjawab pertanyaan bagaimana burung mengembangkan pola yang berwarna dan terperinci.

Tim menemukan bahwa sekitar 32% spesies yang diteliti memiliki pola bulu yang kompleks, dengan sebagian besar pola kompleks ini dihasilkan oleh melanin dan bukan karotenoid. Secara metaforis, jika burung itu adalah seniman, mereka akan menggunakan karotenoid sebagai sikat yang luas untuk menghasilkan bercak warna, dengan melanins sebagai kuas cat detail untuk menghasilkan desain yang lebih rumit.

Beberapa burung adalah pengecualian untuk peraturan ini: Tiga keluarga burung memiliki pola bulu yang rumit tanpa melanin. Buah merpati, cotingas dan satu jenis bangau memiliki warna yang tidak biasa yang tampaknya diproduksi oleh tubuh mereka sehingga membuat modifikasi metabolik pada pigmen karotenoid yang mereka konsumsi.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Kalahkan Inggris di Semifinal, Kroasia Akan Bertemu Prancis di Final Piala Dunia 2018
12 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Usai menang melawan Inggris, Kroasia akan bertemu dengan Prancis di Final Piala Dunia 2018. Timnas Kroasia menang atas Inggris di laga semifinal Piala Dunia ...
Sekolah di mana? Kelas Berapa?
24 Juni 2018, by Dika Mustika
“Sekolah di mana sekarang?” “Kelas berapa sekolahnya?” Rasanya mungkin setiap anak pernah mendapatkan pertanyaan ini ketika masih ...
6 Cara Mengontrol Rasa Haus Saat Puasa
16 Mei 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Esok hari kita akan memasuki bulan Puasa. Salah satu bulan yang paling ditunggu umat muslim karena akan melaksanakan puasa selama 1 bulan penuh ...
91 Gunung Api Ditemukan di Bawah Antartika
20 Agustus 2017, by Rio Nur Arifin
Para ilmuwan telah menemukan apa yang mereka sebut sebagai wilayah vulkanik terbesar di planet ini. Ditemukan di daerah yang dikenal sebagai Sistem Rift, ...
Inilah Fakta Mengejutkan tentang Otak dan Pembelajaran
30 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Berikut ini adalah beberapa fakta menarik yang akan menunjukkan betapa pentingnya melihat dan seberapa keren otak kita: 1. Permainan catur adalah alat ...
Berita Terpopuler
Polling
Vote untuk Presiden 2019-20124
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JusKulitManggis