Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Apa yang Membuat Kucing Terbaik dari Breed?

Apa yang Membuat Kucing Terbaik dari Breed?

13 Juli 2017 | Dibaca : 702x | Penulis : Yusuf Nugraha

Contoh yang menonjol dari pussycat pulchritude - dengan mantel yang mewakili berbagai warna pada garis-garis, pola bercak dan padat - baru-baru ini dikenali pada tanggal 1 Juli saat sebuah upacara yang diadakan oleh Asosiasi Pelopor Cat di Chicago untuk menghormati "Top Cats" tahun ini.

Beberapa juara memakai penutup bulu mirip awan, sementara yang lainnya tidak memiliki bulu sama sekali. Mata mereka berbentuk seperti piring atau berbentuk almond, dan telinga mereka kecil dan indah, atau menukik dan seperti kelelawar, atau terlipat di dekat kepala mereka.

Sementara juara kucing ini sama sekali tidak mirip satu sama lain, masing-masing pemenang dipilih sebagai wakil terbaik dari jenisnya. Tapi apa fitur yang menentukan keturunan kucing, dan ciri apa yang menandakan individu mana yang menjadi bahan kejuaraan?

Breed terbaik

The Cat Fanciers 'Association (CFA) saat ini mengenali 42 keturunan kucing. Ini berkisar dari keturunan yang bahkan pecinta kucing biasa dikenali, seperti kacang Siam, Persia dan Maine, ke LaPerm, Burmilla dan ragamuffin yang kurang terkenal. Semua jenis kucing berasal dari spesies yang sama: Felis catus, atau kucing domestik. Namun, generasi perkembangbiakan selektif menghasilkan kombinasi sifat yang spesifik dengan garis keturunan kucing tertentu, yang kemudian dikenali sebagai "keturunan" oleh organisasi seperti CFA.

CFA mengkategorikan sifat-sifat ini untuk mengembangkan standar universal untuk membedakan antara breed dan untuk menilai hewan individual dalam kompetisi, kata Teresa Keiger, seorang hakim CFA all-breed.

"Setiap jenis memiliki standar yang menggambarkan contoh sempurna dari jenis itu," kata Keiger kepada Live Science. "Ini menggambarkan jenisnya dalam hal karakteristik tubuh - panjang tubuh, panjang ekor, bentuk kepala dan profil, warna bulu, tekstur dan panjang - dan kemudian atribut lain yang unik untuk berkembang biak."

Misalnya, sphynx, jenis rambut berbulu, adalah keturunan yang berasal dari anak kucing yang lahir pada tahun 1966 dengan mutasi genetik untuk tidak berambut, kata CFA dalam deskripsi berkembang biak. Meskipun jenisnya memberi kesan botak, semua kucing ini memiliki beberapa rambut di hidung dan telinga mereka, dan beberapa memiliki mantel tebal yang membuat kucing itu terasa seperti "buah persik hangat" jika disentuh, menurut CFA.

Standar breed CFA mengharuskan kucing sphynx memiliki mata yang besar, "berbentuk lemon" dan lebar, dengan jarak minimal satu mata panjang di antara keduanya. Telinga harus "besar sampai sangat besar," dan tubuh harus berotot dengan baik, dengan kaki belakang yang sedikit lebih panjang dari kaki depan, menurut CFA.

Dalam kompetisi, hakim CFA menggunakan sistem titik untuk membandingkan bagaimana masing-masing kucing mengukur standar untuk jenis itu. Misalnya, ketika menilai sphynx, mereka mungkin memberi penghargaan hingga 35 poin untuk ciri-ciri yang berkaitan dengan kepalanya, hingga 35 poin untuk ciri tubuh, dan sampai 30 poin untuk kualitas mantel dan kulit kucing.

Dan ketika menilai antara breed untuk kategori "best in show", hakim melihat-lihat kucing mana yang paling mewakili jenisnya - sebuah evaluasi yang sebagian bergantung pada kepribadian kucing, kata Keiger.

"Kucing terbaik Anda benar-benar melebihi standar berkembang biak - ini memiliki sedikit tambahan," katanya. "Ada kehadirannya, ia memiliki aura, ia berkata, 'Lihatlah saya, saya adalah seorang juara.'" [6 Rahasia Membuka Kunci Kepribadian Cat Anda]
 

Mereka punya satu pekerjaan

Kucing yang dimanjakan ini dapat ditelusuri kembali ke awal 10.000 tahun yang lalu di tempat yang sekarang menjadi Turki, tempat jurnal domestikasi mereka dimulai, para ilmuwan baru-baru ini menemukan. Selama ribuan tahun, kucing peliharaan cenderung mirip nenek moyang wildcat bergaris mereka, namun berbagai tanda di bulu mereka mulai muncul pada Abad Pertengahan, sekitar abad ke-13. Dan varietas yang lebih besar lagi dalam pola mantel yang kita lihat pada kucing saat ini muncul dari perkembangbiakan selektif yang dimulai pada abad ke-19, para periset melaporkan.

Tapi ukuran dasar dan bentuk kucing domestik - bahkan di antara breed yang berbeda - tetap kurang lebih sama, tentu lebih daripada breed anjing, yang menampilkan spektrum variasi fisik yang jauh lebih dramatis. Perbedaan antara breed kucing dan anjing modern ini dapat ditelusuri ke hubungan nenek moyang mereka ditempa dengan manusia, Keiger mengatakan kepada Live Science.

Setelah anjing dipelihara, orang membesarkan mereka sehingga tubuh mereka akan lebih cocok untuk melakukan pekerjaan tertentu, katanya.

"Dachshund dibiakkan untuk menjadi panjang dan kurus, turun ke lubang lobak. Mastiff dikembangbiakkan menjadi anjing penjaga besar," kata Keiger.

Sedangkan untuk kucing, "Anda tidak bisa benar-benar melatih seekor kucing untuk melakukan apapun," kata Keiger. Tidak seperti anjing, kucing yang tinggal bersama orang biasanya hanya memiliki satu pekerjaan: menangkap hama seperti tikus dan tikus. Jadi tidak banyak insentif bagi orang untuk mengembangbiakkan kucing secara selektif untuk mengisi ceruk kerja, cara mereka membesarkan anjing piaraan, dia menjelaskan.

Tetapi bahkan di antara keturunan kucing, ada beberapa contoh ekstrem pilihan buatan yang menunjukkan preferensi estetika para peternak, seperti Manx tailless, rex Devon berambut keriting atau Persia berwajah datar yang populer. Kucing Persia telah dibesarkan secara selektif untuk memiliki wajah yang jelas rata, hanya karena orang menyukai tampilannya, menurut Keiger. Profil wajah datar Persia telah menjadi lebih dilebih-lebihkan dalam beberapa dekade terakhir - sebuah tren yang mencerminkan preferensi peternak hewan, Keiger mengatakan kepada Live Science.

"Jika Anda melihat foto dan gambar kucing Persia dari 100 tahun yang lalu, 50 tahun yang lalu, bahkan dari 30 tahun yang lalu, kepala menjadi lebih pendek dan pendek," katanya. "Itu tampilan yang populer."

"Sebagai hakim, kita mempengaruhi cara kucing dan keturunan terlihat - jika kita mulai menghargai tampilan tertentu, peternak akan mulai berkembang biak menuju tampilan itu. Saya juga harus memikirkannya sebagai tanggung jawab," tambah Keiger.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Wow, Anak Ayu Ting- ting Pakai Tas Seharga 11 Jutaan
10 Agustus 2017, by Rachmiamy
Setiap orang tua pasti ingin selalu memberikan segala sesuatu yang terbaik bagi anaknya. Bagi kalangan selebriitis yang penghasilannya tidak sedikit, mungkin ...
Hindari Kebiasaan-Kebiasaan Ini Jika Ingin Kulit Kamu Tetap Sehat
1 Maret 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Meskipun kulit telah dirawat dengan baik, namun kok masih terlihat tidak sehat, kenapa ya? Hal ini bisa saja terjadi karena kebiasaan yang sering ...
Benarkah Lajang Bisa Lebih Bahagia?
12 Februari 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Jika kamu masih belum menemukan pasangan, jangan dulu merasa gagal dan berkecil hati. Pasalnya, ada penelitian yang menemukan bahwa orang yang ...
Hidup Sehat Selangkah Demi Selangkah
17 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Apa yang terjadi jika dalam hidup kita ada pengingat agar kita selalu membuat pilihan yang akan membuat hidup kita lebih sehat? Selama 10 hari ...
Langkah Tepat Turunkan Berat Badan dengan Jalan Kaki
17 April 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Postur tubuh yang ideal merupakan idaman setiap orang. Bukan hanya memperindah penampilan ternyata berat badan ideal pun sangat mepengaruhi ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab