Tampang

Review Film Ayat Ayat Cinta 2

23 Des 2017 08:41 wib. 2.237
0 0
Review Film Ayat Ayat Cinta 2

Review Film Ayat-Ayat Cinta 2

Film ini dalah salah satu film Indonesia yang banyak ditunggu oleh para penikmat film. Selain karena penasaran menantikan bagaimana kisah Fahri dan Aisha, juga karena film ini bertabur bintang. Sebut saja Chelsea Islan, Tatjana Saphira, Dewi Sandra, dan tentu saja Fedi Nuril sebagai pemeran utama prianya.

Film ini, masih sama seperti film pertamanya mengambil setting cerita di luar negeri. Film AAC2 ini mengambil setting sebagian besar di Edinburgh. Dikisahkan Fahri bekerja sebagai dosen di salah satu universitas di sana. Film ini menggambarkan betapa kehidupan seorang minoritas di negeri orang. Sebagai muslim di negara yang mayoritas beragama lain, ternyata cukup berdinamika. Fahri dikisahkan hidup sangat berkecukupan, lebih dari cukup malah, namun bukan berarti ia dapat hidup tentram di lingkungan ia tinggal. Ada banyak dinamika dalam kehidupan bertetangganya. Mereka memang orang-orang Indonesia atau keturunan Indonesia, namun perbedaan keyakinan dan prasangka (mereka) membuat seakan tak pengaruh juga bertetangga dengan orang (keturuanan) Indonesia.

Namun, Fahri tetaplah Fahri seperti pada film sebelumnya. Ketika ia diperlakukan kasar dan tidak hormat pun oleh tetangganya itu, itu tidak merubah perilaku santun dan sabar Fahri terhadap mereka. Ia tetap memperlakukan tetangga sesuai dengan keyakinan dalam Islam. Ia tetap membantu dan memperlakukan tetangga-tetangganya dengan sangat baik. Walaupun sudah jelas-jelas mereka menunjukkan rasa tidak sukanya pada Fahri. Di sini lah salah satu pelajaran yang bisa diambil dari film ini. Perbuatan tidak baik, bukanlah berarti harus dibalas dengan perbuatan tidak baik pula. Tapi balaslah dengan perbuatan baik, dengan begitu perbuatan tidak baik itu akhirnya akan berubah ke arah kebaikan.

<12>

0 Komentar

Belum ada komentar di artikel ini, jadilah yang pertama untuk memberikan komentar.

BERITA TERKAIT

BACA BERITA LAINNYA

POLLING

Apakah Anda Setuju dengan TAPERA? Semua Pekerja di Indonesia, Gajinya dipotong 3%