Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Samakah Ekspresi Orang Buta dengan Orang yang Dapat Melihat?

Samakah Ekspresi Orang Buta dengan Orang yang Dapat Melihat?

20 Agustus 2017 | Dibaca : 1169x | Penulis : Rindang Riyanti

Ekspresi wajah memainkan peran kuat dalam interaksi sosial sejak lahir sampai dewasa. Ketakutan, kegembiraan, kemarahan - semua emosi kita diartikulasikan dan dipahami berkat kode universal. Akal sehat melihat usaha ini sebagai tindakan meniru: anak meniru orang tua mereka dengan mereproduksi ekspresi wajah yang terkait dengan setiap emosi. Tapi jika demikian, apakah hal yang sama berlaku untuk orang-orang yang terlahir buta? Apakah mereka menunjukkan emosinya dengan cara yang sama? Peneliti UNIGE menganalisis 21 studi ilmiah yang dilakukan antara tahun 1932 dan 2015 untuk menemukan jawabannya, dan Anda dapat membaca ringkasan hasilnya di jurnal Psychonomic Bulletin & Review.

Perdebatan tentang bagaimana manusia mengekspresikan emosi mereka sudah ada sejak masa Darwin. Singkatnya, apakah ungkapan ketakutan, sukacita dan kemarahan merupakan bawaan atau diperoleh? Apakah mereka dimodelkan dan diperkuat melalui berbagai pengamatan dan pertukaran visual yang terjadi dalam kehidupan sosial kita? Ada satu kelompok studi tertentu yang dapat menjelaskan argumen tersebut: orang-orang yang telah buta sejak lahir. Jika mereka menghasilkan ekspresi wajah yang mirip dengan orang yang terlihat tanpa bantuan pengalaman visual, mungkin ada bukti penting untuk menunjukkan bahwa perilaku ini setidaknya sebagian bawaan.

Tim yang dipimpin oleh profesor Edouard Gentaz dari fakultas psikologi dan ilmu pendidikan di UNIGE menganalisis 21 studi ilmiah yang berfokus pada ekspresi emosi pada orang-orang yang terlahir buta. Profesor Gentaz menemukan bahwa dari tahun 1930an sampai 1980an, para ilmuwan terutama mengamati bayi-bayi buta, menemukan bahwa ekspresi mereka serupa dengan bayi yang dapat melihat, sehingga mendukung tesis bahwa ada karakter emosional bawaan dan universal. Namun metode ini masih bergantung pada pandangan subjektif para peneliti. Dari tahun 1980an, kemungkinan menganalisis otot yang digunakan untuk mengekspresikan emosi individu secara lebih rinci (dikenal sebagai metode FACS) mendukung hasil sebelumnya: ketika orang buta secara spontan mengekspresikan emosi, seperti kejutan, dia menggunakan yang sama. Otot - dengan bereaksi mirip dengan orang yang bisa melihat. Namun, ketika peneliti bertanya kepada seseorang yang buta untuk mengungkapkan emosi sesuai permintaan, hasilnya tidak sesuai dengan yang mereka harapkan. Para ilmuwan menganalisis Game Paralimpiade 2004: atlet tuna netra dan yang atlet yang dapay melihat mengartikulasikan kebahagiaan dan kekecewaan mereka dengan cara yang sama.

"Fakta bahwa otot yang sama bekerja saat mengekspresikan emosi secara spontan dapat menjadi bukti bahwa itu bawaan dan universal, dan tidak hanya bergantung pada pembelajaran sosial dengan meniru," jelas profesor Gentaz.

 

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Alberta Mengambil Pesan Investasi ke Asia
2 Mei 2018, by Slesta
Sebuah misi perdagangan ke Asia yang termasuk pertemuan dengan perusahaan minyak Cina memberi Alberta kesempatan untuk memamerkan asetnya, kata menteri ...
 4 gaya Mengasuh Ini Akan Menjadi Populer di Tahun 2018
4 Januari 2018, by Slesta
Tampang.com – Memasuki tahun 2018 ini terdapat beberapa gaya dalam hal mengasuh anak. Diprediksi, gaya mengasuh anak ini akan popular pada tahun 2018. ...
4 Fakta Mengejutkan Tenggelamnya Kapal KM Lestari Maju di Sulawesi Selatan
5 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Belum lama peristiwa yang meninggalkan duka amat dalam di negeri ini atas karamnya KM Sinar Bandung di perairan Danau Toba, Samosir Sumatera Utara beberapa ...
Peter Bosz : "Kami Harus Menang, Itulah Yang Saya Pikir Adalah Hal Paling Penting Sekarang"
1 Desember 2017, by Rachmiamy
Borussia Dortmund berada di posisi yang sulit di awal musim 2017/2018. Hingga pekan ketiga belas, Dortmund hanya mampu menempati posisi kelima di klasemen ...
Ruben Onsu Beberkan Alasan Zaskia Gotik Putus dengan Sang Pacar
2 Februari 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Kisah asmara Zaskia Gotik semakin menjadi sorotan setelah kegagalannya dengan Vicky Prasetyo. Setelah putus dari Vicky, Gotik berpacaran dengan ...
Berita Terpopuler
Polling
Vote untuk Presiden 2019-20124
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab