Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Mengapa Sebagian Orang Tetap Yakin Bahwa Dirinya Benar Meski Sebenarnya Mereka Salah?

Mengapa Sebagian Orang Tetap Yakin Bahwa Dirinya Benar Meski Sebenarnya Mereka Salah?

23 Agustus 2017 | Dibaca : 488x | Penulis : Rindang Riyanti

Individu dogmatik tetap percaya diri dengan keyakinan mereka, bahkan ketika para ahli tidak setuju dan memberikan bukti yang bertentangan dengannya. Penelitian baru dari Case Western Reserve University dapat membantu menjelaskan perspektif ekstrem, agama, politik dan banyak lagi, yang nampak semakin lazim di masyarakat.

Dua studi meneliti karakteristik kepribadian yang mendorong dogmatisme dalam agama dan nonreligius. Mereka menunjukkan ada kesamaan dan perbedaan penting dalam apa yang mendorong dogmatisme dalam kedua kelompok ini.

Di kedua kelompok, keterampilan penalaran kritis yang lebih tinggi dikaitkan dengan tingkat dogmatisme yang lebih rendah. Tapi kedua kelompok ini berbeda pendapat tentang bagaimana kepedulian moral mempengaruhi pemikiran dogmatik mereka.

"Ini menunjukkan bahwa individu-individu religius dapat berpegang teguh pada keyakinan tertentu, terutama yang tampaknya bertentangan dengan penalaran analitis, karena kepercayaan tersebut sesuai dengan sentimen moral mereka," kata Jared Friedman, seorang mahasiswa PhD dalam perilaku organisasi dan rekan penulis studi.

"Resonansi emosional membantu orang-orang religius merasa lebih yakin - kebenaran moral yang mereka lihat dalam sesuatu, semakin menegaskan pemikiran mereka," kata Anthony Jack, profesor filsafat dan rekan penulis penelitian ini. "Sebaliknya, masalah moral membuat orang non-religius merasa kurang yakin."

Pemahaman ini mungkin menyarankan cara untuk berkomunikasi secara efektif dengan ekstrem, kata periset. Menarik perhatian seorang dogmatis religius tentang perhatian moral dan logika non-emosional dogmatis anti-agama dapat meningkatkan peluang mendapatkan pesan melalui - atau setidaknya beberapa pertimbangan darinya.

Dalam studi pertama, 209 peserta diidentifikasi sebagai orang Kristen, 153 orang yang tidak beragama, sembilan Yahudi, lima Buddha, empat Hindu, satu Muslim dan 24 agama lain. Setiap tes selesai menilai dogmatisme, perhatian empati, aspek penalaran analitis, dan niat prososial.

Hasilnya menunjukkan bahwa peserta religius secara keseluruhan memiliki tingkat dogmatisme, perhatian empati dan niat prososial yang lebih tinggi, sedangkan nonreligius lebih baik dalam mengukur penalaran analitik. Berkurangnya empati di kalangan nonreligius terkait dengan meningkatnya dogmatisme.

Studi kedua, yang mencakup 210 peserta yang mengidentifikasi agama Kristen, 202 agama non agama, agama Hindu, 12 Buddhis, 11 Yahudi, 10 Muslim dan 19 agama lainnya, mengulangi sebagian besar langkah pertama namun menambahkan perspektif fundamentalisme pengambilan perspektif dan agama.

Semakin kaku individu, entah religius atau tidak, semakin kecil kemungkinan dia akan mempertimbangkan perspektif orang lain. Fundamentalisme religius sangat berkorelasi dengan keprihatinan empati di kalangan agama.

Para periset mengatakan hasil survei tersebut memberikan dukungan lebih lanjut untuk karya mereka sebelumnya yang menunjukkan bahwa orang memiliki dua jaringan otak - satu untuk empati dan satu untuk pemikiran analitik - yang saling tegang satu sama lain. Pada orang sehat, siklus proses berpikir mereka antara keduanya, memilih jaringan yang tepat untuk berbagai masalah yang mereka pertimbangkan.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Semakin Tua Kamu, Semakin Terasa 8 Efek Ini Dirasakan Tubuh
9 Februari 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Seiring bertambah tuanya usia kita, tentunya pasti ada perubahan yang dirasakan oleh kamu. Salah satu perubahan yang jelas terlihat adalah ...
Prestasi Inter Milan di Liga Champion
6 November 2017, by Rachmiamy
Inter Milan merupakan salah satu tim kuat di Liga Italia Seri A. Tapi dalam beberapa tahun terakhir Nerazzurri gagal bersaing dengan tim kuat Italia lainnya ...
Masih Belum Berakhir Drama Setya Novanto VS KPK
8 Desember 2017, by Slesta
Tampang.com – Drama antara Setya Novanto dan KPK masih belum usai. Setya Novanto yang menjabat sebagai Ketua DPR ini telah terlibat dalam kasus korupsi ...
Dengan Minum Minuman Jenis Ini, Kamu Bisa Kecilkan Perut Buncit yang Melanda
23 November 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Perut buncit menjadi salah satu keresahan yang dirasakan oleh banyak orang. Karena hal ini, kepercayaan diri dapat menurun. Meskipun tahu akan ...
Gaya Hidup Ini Membuat Jantung Sehat
15 Maret 2018, by Slesta
Tampang.com – Gaya hidup menjadi penyebab sehat dan tidaknya jantung Anda. Padahal , jantung adalah organ vital di dalam tubuh manusia. Berdasarkan data ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab