Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Analis: Korea Utara Memiliki 'Penghalang Politik' Untuk Rezim

Analis: Korea Utara Memiliki 'Penghalang Politik' Untuk Rezim

9 Maret 2018 | Dibaca : 392x | Penulis : Slesta

Tidak cukup bukti bahwa Korea Utara telah sepenuhnya mengembangkan sistem rudal jarak jauh bisa berarti Pyongyang terutama menggunakan program senjata sebagai penghalang politik, kata seorang analis A.S.

Michael Elleman, seorang senior untuk Pertahanan Rudal di Institut Internasional untuk Studi Strategis di Washington, D.C., mengatakan kepada UPI Rabu bahwa jika tujuan utama untuk Kim Jong Un adalah kapasitas jera, maka pengujian lebih lanjut mungkin tidak perlu dilakukan.

Penilaian dari Elleman datang saat Korea Utara mengejar tingkat keterlibatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan Seoul dan bahkan memberi isyarat ketertarikan untuk berbicara denuklirisasi dengan Amerika Serikat.

Kim "mengisyaratkan bahwa Korea Utara berhasil mengembangkan senjata tersebut," kata Elleman, mengacu pada pidato Tahun Baru pemimpin Korea Utara.

"Mereka bilang mereka punya gudang senjata mereka, mereka hanya akan melakukan produksi sekarang.

"Tapi itu mengejutkan saya sedikit, karena dia belum sepenuhnya mengembangkan sistem jarak jauh ini," kata analis.

Elleman, seorang pakar teknologi rudal, mengatakan rudal balistik antarbenua Korea Utara diuji dengan cara yang menimbulkan keraguan pada klaim bahwa senjata Pyongyang merupakan ancaman eksistensial terhadap tanah air A.S. dan klaim Korea Utara telah menyelesaikan perolehan rudal tipikal rudal.

"Mereka menembak [Hwasong-15] lurus seperti pemeriksaan antariksa [pada bulan November], berlawanan dengan rudal balistik," kata analis tersebut, menambahkan hanya sejumlah kecil tes yang dilakukan untuk rudal lain seperti Hwasong-14 dan 12.

"Dan mereka masih memiliki, saya pikir, untuk membuktikan pada diri mereka sendiri bahwa mereka memiliki kendaraan masuk kembali yang akan bertahan, dan mereka tidak memiliki ukuran seberapa akurat atau akurat rudal ini."

Elleman mengatakan bahwa Kim memiliki pencegah politik yang "tidak layak" dalam cara menggunakan persenjataan nuklir A.S. dan Rusia, namun masih memiliki harga yang mahal untuk rezim Korea Utara.

Meskipun dimungkinkan adanya penggantian perangkat keras material dari bekas Uni Soviet sejauh tahun 90-an, teknologi lain seperti pesawat tempur rudal kemungkinan diproduksi di dalam negeri.

"Kami berbicara beberapa ratus tahun lamanya kerja, saya menebak untuk Korea Utara, kami berbicara empat, lima ratus orang tahun berusaha," kata Elleman. "Itu banyak orang yang bekerja dan mendedikasikan diri untuk sebuah program, kapan bisa digunakan untuk hal lain."

Analis tersebut, yang sebelumnya bertugas di tim pemantau Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk melakukan pemeriksaan senjata di Irak, mengatakan bahwa investasi Korut telah signifikan dan memerlukan biaya yang besar karena sanksi.

Tapi masih belum jelas, katanya, apa yang Kim inginkan dari sebuah program yang telah merugikan masyarakat Korea Utara.

Sementara itu, sebagai langkah berani dari Pyongyang, termasuk pertemuan puncak bulan Juli yang direncanakan antara Kim dan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, mengundang interpretasi yang berbeda, Charles Armstrong, profesor penelitian Korea Foundation Korea di Universitas Columbia, mengatakan bahwa Korea Utara dengan jelas mengirimkan pesan ke Amerika Serikat

"Korea Utara ingin menemukan jalan keluar dari sanksi, yang telah menjadi semakin berat dan pasti mulai menimbulkan kerugian," kata Armstrong kepada UPI. "Bantuan sanksi, jaminan keamanan dan denuklirisasi semua ada dalam campuran sekarang, dan satu-satunya cara untuk memulai adalah masuk ke dalam pembicaraan."

Armstrong, yang telah mempelajari rezim yang relatif terisolasi selama beberapa dekade, mengatakan bahwa rekonsiliasi antar Korea yang dimulai dengan persiapan tergesa-gesa pada bulan Januari - menjelang Olimpiade Musim Dingin Pyeongchang 2018 - adalah perpaduan antara taktik lama dan baru di kedua sisi Korea. zona demiliterisasi.

Pertemuan tersebut "mengarah ke KTT Utara-Selatan pertama dalam waktu lebih dari 10 tahun, jadi kembali ke jalur pertunangan yang telah ditinggalkan sejak 2008," kata Armstrong, menambahkan situasi memburuk dengan cepat selama masa konservatif Korea Selatan pemimpin Lee Myung-bak dan Park Geun-hye.

Analis tersebut juga mengatakan Korea Utara dapat terbukti lebih kooperatif dari yang diperkirakan, dan persistensi Bulan telah terbayar.

"Jelas Korea Utara tidak akan melepaskan senjata nuklirnya kapanpun, tapi mereka juga tidak pernah melakukan denuklirisasi di luar meja," katanya, menambahkan bahwa Korea Utara sebelumnya telah mengalami penundaan nuklir yang meningkat pada tahun 1994 dan lagi di tahun 2006.

"Tapi untuk setiap terobosan besar yang harus dilakukan, perlu ada pertemuan langsung dan tatap muka antara Kim Jong Un dan Donald Trump," kata Armstrong. "Presiden Trump telah berkali-kali mencampur sinyal ini ... namun dia dengan hati-hati mendukung inisiatif antar Korea baru ini dalam tweets terbarunya, jadi kami akan melihat kemana arah ini.

"Kita harus mulai berpikir dengan mengadakan pembicaraan tanpa prasyarat antara A.S. dan Korea Utara, mungkin pembicaraan tiga arah dengan Korea Selatan juga."

Elleman mengatakan bahwa dia mendukung pertunangan karena stabilitas proses tersebut dapat memulihkan Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya di wilayah tersebut.

"Saya masih berpikir jika kita bisa mendapatkan moratorium tes dan moratorium produksi bahan nuklir, itu bisa diverifikasi, saya pikir itu sangat bermanfaat bagi keamanan dunia," katanya, menambahkan bahwa ia tetap skeptis apakah negosiasi akan memenuhi tujuan A.S..

"Saya sangat tertarik untuk melihat bagaimana reaksi Trump akan bereaksi. Akan menarik untuk melihat bagaimana reaksi mereka atau menyesuaikan strategi mereka," kata Elleman.

"Ada banyak ketidakpercayaan dan sejarah yang harus diatasi."

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Fakta Burung Merpati yang Tidak Memiliki Empedu
7 April 2018, by oteli w
Burung merpati sering juga disebut burung dara. Di daerah tertentu, sebutan burung dara lebih dikenal dari pada sebutan burung merpati, dan juga sebaliknya. ...
Inilah 2 Tantangan Industri Sawit Nasional
10 April 2018, by Slesta
Tampang.com – Saat ini, pemerintah melakukan berbagai upaya untuk meningkatkan perekonomian bangsa Indonesia. Salah satu yang sedang ditingkatkan adalah ...
Penjara di Amerika Mendapat Denda Senilai Rp 333 Juta karena Melarang Tahanan Membaca Al-Qur'an
1 Juni 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Gara-gara melarang narapidana Islam membaca Al Quran, sebuah penjara di Amerika Serikat dihukum membayar denda sebesar US$ 25.000 atau setara Rp ...
Longsor di Puncak Rusak 3 Rumah Makan
29 Maret 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Jalur Puncak kembali diterpa bencana longsor, tepatnya di Puncak Pass, Kecamatan Cipanas, Kabupaten Cianjur pada hari Rabu (28/3/2018). Akibat ...
Cetak 33 Gol dari 11 Pertandingan, Juventus Jadi Klub Tersubur di Liga Italia Seri A 2017/2018
4 November 2017, by Rachmiamy
Juventus memulai Liga Italia Seri A musim 2017/2018 dengan hasil cukup memuaskan. Hingga pekan ke sebelas, La Vecchia Signora berada di posisi ketiga klasemen ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab