Tutup Iklan
TokoBatik
  
login Register
Tak Punya Uang Berobat, Seorang Ibu Menyaksikan Anaknya Meninggal

Tak Punya Uang Berobat, Seorang Ibu Menyaksikan Anaknya Meninggal

9 September 2017 | Dibaca : 1355x | Penulis : Rahmat Zaenudin

Tampang.com- Kisah ini bermula pada Minggu dini hari, 3 September 2017 sekitar pukul 02.30 WIB, Bayi Debora sesak nafas. nafasnya tersengal. sebelumnya Debora batuk-batuk berdahak. Henny segera membangunkan suaminya Rudianto Simanjorang. Mereka memutuskan membawa bayinya segera ke Rumah Sakit Mitra Keluarga Kalideres.

Bayi Debora segera dilarikan ke IGD RS Mitra Keluarga Kalideres. Dokter jaga yang sedang bertugas waktu itu, Dokter Iren langsung mengambil tindakan pertolongan pertama. Debora dicek suhu tubuhnya, lalu diberikan penguapan untuk mengencerkan dahaknya. Sambil dilakukan pemeriksaan, ayah Debora, Rudianto diminta mengurus administrasi pasien.
Orang tua Debora diminta untuk membayar uang muka Rp 19.800.000 agar anak mereka bisa segera masuk ruang PICU. Namun saat itu keduanya tidak punya cukup uang. Mereka hanya memiliki uang sebesar Rp 5 juta.

"Pukul 04.10 WIB, kedua orang tua Debora dipanggil Dokter Iren. Hasil diagnosa dokter Iren mengatakan si bayi Debora harus segera dibawa ke ruang PICU. Kondisinya memburuk. Pasien harus dimasukkan segera ke ruang PICU untuk memberikan pertolongan maksimal," kata Birgaldo seperti dikutip dari akun Facebooknya.
Rumah sakit tetap menolak bayi Debora dan meminta agar segera dilunasi uang DP. Rudianto, ayah Debora mengatakan dia memiliki BPJS dan memohon agar bayinya diselamatkan lebih dulu. Dia akan berusaha mencari kekurangan uangnya.

Namun ternyata pihak rumah sakit mengaku belum bekerjasama dengan BPJS dan meminta untuk tetap melunasi uang muka.
Pukul 06.00 WIB, kondisi Debora terus menurun. Ia masih diruang IGD. Bayi Debora terus berjuang bertahan hidup tanpa bantuan medis yang optimal. Ia dibiarkan kedinginan tanpa inkubator. Sementara kedua orang tuanya terus berusaha mencari rumah sakit yang punya ruang PICU.

Pukul 09.39 WIB bayi Debora akan dievakuasi ke RS Koja. Dokter di Koja juga sudah berkordinasi dengan dokter RS Mitra. Pukul 10.00 WIB, perawat memanggil kedua orang tua Debora, mereka mengabarkan kondisi bayi Debora memburuk. Mereka memberikan tindakan CPR karena jantung bayi Debora berhenti. Henny memegang tangan anaknya. Dingin sekali. Kedua mata bayi Debora hanya nampak putihnya. Nyawa Debora sudah tidak bisa diselamatkan.

Kisah pilu bayi Debora sangatlah menyedihkan, dijaman yang sudah modern tapi tetap pihak rumah sakit tidak bisa berkompromi walau nyawa sekalipun urusannya. Apa mungkin nyawa seseorang memang sudah tidak ada harganya lagi? bagaimana dengan sumpah seorang dokter? Apakah mereka perlu kuliah lagi untuk mengingat sumpahnya? Ataukah bisnis Rumah Sakit harus menjadi “raja tega” supaya untung. Ataukah para dokter dan perawat tak kuasa dengan pelaturan yang ada. Semua hanya mereka yang menjalani yang tahu dan hanya Allah yang tahu kebenaran dari hati para perawat dan dokter. Semoga kasus bayi Debora tidak menimpa yang lain dan senantiasa diberikan tempat yang indah di surga untuk bayi Debora.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Peneliti Kembangkan European Wind Atlas untuk Temukan Potensi Energi Angin yang Akurat
19 September 2017, by Rindang Riyanti
Selama 25 tahun terakhir, dunia telah melihat adanya peningkatan ketergantungan pada energi angin yang menjanjikan untuk terus berkembang. Ini telah ...
Kasus Narkoba, Ridho Roma Dijatuhi 2 Tahun Hukuman Penjara
30 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Pada hari Rabu, 30 Agustus 2017, Ridho Roma dijatuhi tuntutan oleh jaksa penuntut umum. Dirinya dijatuhi tuntuntutan setelah lebih dari lima kali menjalani ...
5 Fitur Ponsel Ini Kini Semakin Ditinggalkan
29 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Dengan semakin berkembangnya teknologi, para produsen dari smartphone berlomba-lomba menyediakan fitur terbaik mereka. Yang terbaru, kita ...
mengejar pesawat
2 Juli 2017, by Zeal
Bagi Anda yang mungkin pernah bepergian menggunakan pesawat udara, Satu jam sebelum keberangkatan, kita harus sudah check-in dan standby di ruang tunggu. Di ...
Wakil PM Belgia Puji Demokrasi dan Persatuan Indonesia
11 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Wakil Perdana Menteri sekaligus Menteri Luar Negeri Belgia Didier Reynders memuji sistem demokrasi yang berjalan di Indonesia. Menurut Didier Reynders, ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
CreamPemutih