Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Studi Memberi Wawasan Baru Tentang Bagaimana Sel Otak Mati di Alzheimer

Studi Memberi Wawasan Baru Tentang Bagaimana Sel Otak Mati di Alzheimer

10 Oktober 2017 | Dibaca : 672x | Penulis : Slesta

Periset di Emory University menemukan bahwa pengangkatan gen pengatur LSD1 pada tikus dewasa menginduksi perubahan aktivitas gen yang mirip dengan penyakit Alzheimer.

Penelitian yang dipublikasikan hari ini di Nature Communications, menunjukkan bahwa demethylase histone spesifik lisin, atau LSD1, terganggu pada sampel otak orang-orang dengan penyakit Alzheimer dan demensia frontotemporal, atau FTD.

Temuan pada pasien manusia dan tikus menunjukkan bahwa LSD1 memainkan peran sentral dalam penyakit neurodegeneratif seperti Alzheimer dan dapat menyebabkan kemungkinan target obat.

Ketika para periset merancang tikus yang memiliki LSD1 yang diambil pada masa dewasa, tikus menjadi lumpuh dan mengalami gangguan kognitif. Tikus, bagaimanapun, kekurangan protein agregat di otak mereka yang dianggap memainkan peran penting dalam Alzheimer dan FTD.

"Pada tikus ini, kita melewatkan protein agregat, yang biasanya dianggap sebagai pemicu demensia, dan langsung terkena efek hilir," Dr. David Katz, asisten profesor biologi sel di Emory University School of Medicine, mengatakan dalam siaran pers.

Periset meneliti pola aktivitas gen yang diubah pada tikus yang diobati dengan LSD1, mereka menemukan tanda-tanda peradangan dan perubahan metabolisme sel dan pemberian sinyal yang serupa dengan penyakit Alzheimer dan jenis FTD tertentu.

Ketiadaan LSD1 tampaknya melepaskan kombinasi beberapa tekanan yang mencerminkan tekanan pada sel otak yang terlihat pada penyakit Alzheimer dan FTD, yang merupakan kali pertama LSD1 dikaitkan dengan penyakit neurodegeneratif.

"Kami kagum melihat akumulasi LSD1 pada kusut neurofibrillary pada Alzheimer, dan pada agregat TDP-43 di FTD," Dr. Allan Levey, direktur Pusat Penelitian Penyakit Alzheimer, Emory.

"Pada kedua penyakit tersebut, protein LSD1 secara genetis dilokalisasi di sitoplasma, bersamaan dengan patologi ini. Karena LSD1 biasanya terlokalisasi di dalam nukleus, temuan ini memberikan petunjuk bagaimana hal itu terkait dengan neurodegenerasi masif namun selektif yang kita amati di Tikus kekurangan LSD1, di daerah korteks dan hippocampal yang sama diketahui rentan terhadap dua penyakit neurodegeneratif manusia yang berbeda ini. "

Periset mengatakan bahwa penelitian ini dapat menyebabkan target obat baru untuk pengobatan, dengan senyawa yang meningkatkan fungsi LSD1 atau hanya menghentikan LSD1 berinteraksi dengan protein seperti Tau yang mempengaruhi kedua penyakit yang dipandang berpotensi bermanfaat.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Fakta Tentang Melamun, No. 6 Mengejutkan
29 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Anda duduk di mejamu sekitar jam 2 siang. Anda punya banyak pekerjaan di meja kerja untuk menyelesaikannya sebelum pulang ke rumah untuk malam ini, namun Anda ...
Selimut 'Black Snow' Kazakhstan kota Diyakini Tercemar
12 Januari 2018, by Slesta
Badai musim dingin dengan angin kencang telah mengganggu transportasi di Kazakhstan dan menyebabkan "salju hitam" jatuh di kota industri ...
Waspada Gunung Agung Meletus
11 Oktober 2017, by Slesta
Tampang.com – Masyarakat Bali saat ini diberikan peringatan lebih terkait kewaspadaan terhadap letusan Gunung Agung. Status Gunung Agung sendiri saat ini ...
sheza idris
9 Juli 2017, by Rachmiamy
Masih ingat dengan jalinan asmara antara Ruben Onshu dan Sheza Idris? Mereka menjalin hubungan selama kurang lebih 10 bulan walaupun akhirnya harus kandas di ...
Yuk, Kita Teladani Sifat Rasul dalam Meminta Maaf!
19 Februari 2018, by Dika Mustika
Dalam hidup, ada banyak peristiwa juga rasa. Tak jarang, kita juga dihadapkan pada dilema di antara sekian pilihan tindakan daam merespon sebuah peristiwa. Ada ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab