Tutup Iklan
powerman
  
login Register
Riyadh Menawarkan Jaminan Minyak Setelah Keluarnya AS di JCPOA

Riyadh Menawarkan Jaminan Minyak Setelah Keluarnya AS di JCPOA

9 Mei 2018 | Dibaca : 95x | Penulis : Slesta

Dengan Amerika Serikat mengingkari kesepakatan nuklir Iran, Arab Saudi berkomitmen untuk memastikan stabilitas pasar minyak, kata kementerian energi.

"Saya tidak percaya bahwa terus memberikan bantuan sanksi terkait JCPOA kepada Iran adalah demi kepentingan nasional Amerika Serikat," kata Presiden Donald Trump pada Selasa sore.

Keputusannya tentang Rencana Aksi Komprehensif Gabungan, perjanjian yang didukung oleh PBB yang memungkinkan minyak Iran mengalir sebagai pertukaran komitmen untuk memoderasi aktivitas penelitian nuklirnya, secara diam-diam menciptakan kekurangan pasokan untuk pasar energi global.

Harga minyak mentah mendekati 3% pada awal perdagangan Rabu.

Melalui kantor berita resmi, juru bicara Kementrian Energi Saudi mengatakan Riyadh berkomitmen pada pasar minyak yang stabil. Stabilitas berarti produsen dan konsumen mendapat manfaat untuk perbaikan ekonomi global.

"Dia menambahkan bahwa kerajaan akan bekerja dengan produsen utama di dalam dan di luar OPEC serta konsumen utama untuk mengurangi dampak dari kekurangan pasokan potensial," kata cakupan dari Saudi Press Agency.

Arab Saudi adalah salah satu dari sekutu AS yang mendukung keputusan Trump untuk meninggalkan kesepakatan yang membatasi aktivitas nuklir Iran. Sekutu Eropa mengeluarkan pernyataan segera setelah keputusannya meminta AS menahan diri.

Potensi jungkir balik sanksi minyak terhadap Iran datang pada saat pasar global memiliki sedikit kapasitas cadangan untuk diajak bekerja sama. Arab Saudi adalah pemimpin de facto dari upaya oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak untuk menguras surplus pada rata-rata lima tahun dalam persediaan minyak mentah global melalui penurunan produksi yang terkoordinasi. Setelah bertahun-tahun surplus, pasar hampir seimbang berkat sebagian OPEC.

Menjelang keputusan Trump, Sekretaris Jenderal OPEC Mohammad Barkindo mengatakan membatasi aliran minyak dengan berjalan menjauh dari JCPOA akan "tidak diragukan lagi mengirim pasar ke dalam disequilibrium, yang tidak untuk kepentingan produsen, atau kepentingan konsumen."

Sebuah penilaian konsekuensi potensial dari keputusan Trump dari Moody Analytics mengatakan konsekuensi pasar jangka menengah mungkin tidak sedramatis yang diperkirakan semula karena sanksi saat ini terhadap minyak Iran kurang parah daripada masa jabatan Presiden Barack Obama.

"Apa yang membuat sanksi multi-lateral diberlakukan selama era Obama sangat efektif adalah fakta bahwa mereka multi-lateral, sedangkan sanksi Presiden Trump tidak," kata Ekonom Energi Chris Lafakis dalam komentar diemail.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Gempa Samosir Bukan Karena Aktivitas Gunung Purba Toba
11 Juli 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Selasa, 11 Juli 2017, telah terjadi gempa bumi yang mengguncang sebagian wilayah di Sumatera Utara. Gempa bumi ini terjadi sekitar pukul 08.24 ...
Mustofa Nahrawardaya Jagokan Ruhut Sitompul Pada Pilpres 2019
6 Mei 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Relawan senior #2019GantiPresiden Mustofa Nahrawardaya mengatakan ia memiliki jagoan untuk didukung pada pilpres 2019. Mustofa Nahrawardaya mengaku ...
Cegah Kasus Tabrakan Pesawat dengan Burung, Bandara Juanda Lakukan ini...
12 Juni 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Kasus tabrakan pesawat dengan burung atau lebih tenar disebut Bird Strike yang dialami pesawat Lion Air pada saat mendarat di Bandara Juanda ...
Viral: Keromantisan Gong Yoo-Tatjana Saphira, Netizen Patah Hati
18 Agustus 2017, by Risa Suadiani
Siapa yang tidak kenal dengan Tatjana Saphira, aktris muda yang dikagumi banyak orang. Selain parasnya yang cantik, ia juga cukup berprestasi di dunia ...
iphone x
5 Oktober 2017, by Yusef Maulana
Baru - baru ini, tepatnya pada hari Selasa(12/9) Apple resmi meluncurkan seri iPhone terbaru yaitu, iPhone 8, iPhone 8 Plus, iPhone X, di Steve Jobs Theater, ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
ObatDiabetes