Tutup Iklan
SabunPemutih
  
login Register
Riyadh Menawarkan Jaminan Minyak Setelah Keluarnya AS di JCPOA

Riyadh Menawarkan Jaminan Minyak Setelah Keluarnya AS di JCPOA

9 Mei 2018 | Dibaca : 181x | Penulis : Slesta

Dengan Amerika Serikat mengingkari kesepakatan nuklir Iran, Arab Saudi berkomitmen untuk memastikan stabilitas pasar minyak, kata kementerian energi.

"Saya tidak percaya bahwa terus memberikan bantuan sanksi terkait JCPOA kepada Iran adalah demi kepentingan nasional Amerika Serikat," kata Presiden Donald Trump pada Selasa sore.

Keputusannya tentang Rencana Aksi Komprehensif Gabungan, perjanjian yang didukung oleh PBB yang memungkinkan minyak Iran mengalir sebagai pertukaran komitmen untuk memoderasi aktivitas penelitian nuklirnya, secara diam-diam menciptakan kekurangan pasokan untuk pasar energi global.

Harga minyak mentah mendekati 3% pada awal perdagangan Rabu.

Melalui kantor berita resmi, juru bicara Kementrian Energi Saudi mengatakan Riyadh berkomitmen pada pasar minyak yang stabil. Stabilitas berarti produsen dan konsumen mendapat manfaat untuk perbaikan ekonomi global.

"Dia menambahkan bahwa kerajaan akan bekerja dengan produsen utama di dalam dan di luar OPEC serta konsumen utama untuk mengurangi dampak dari kekurangan pasokan potensial," kata cakupan dari Saudi Press Agency.

Arab Saudi adalah salah satu dari sekutu AS yang mendukung keputusan Trump untuk meninggalkan kesepakatan yang membatasi aktivitas nuklir Iran. Sekutu Eropa mengeluarkan pernyataan segera setelah keputusannya meminta AS menahan diri.

Potensi jungkir balik sanksi minyak terhadap Iran datang pada saat pasar global memiliki sedikit kapasitas cadangan untuk diajak bekerja sama. Arab Saudi adalah pemimpin de facto dari upaya oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak untuk menguras surplus pada rata-rata lima tahun dalam persediaan minyak mentah global melalui penurunan produksi yang terkoordinasi. Setelah bertahun-tahun surplus, pasar hampir seimbang berkat sebagian OPEC.

Menjelang keputusan Trump, Sekretaris Jenderal OPEC Mohammad Barkindo mengatakan membatasi aliran minyak dengan berjalan menjauh dari JCPOA akan "tidak diragukan lagi mengirim pasar ke dalam disequilibrium, yang tidak untuk kepentingan produsen, atau kepentingan konsumen."

Sebuah penilaian konsekuensi potensial dari keputusan Trump dari Moody Analytics mengatakan konsekuensi pasar jangka menengah mungkin tidak sedramatis yang diperkirakan semula karena sanksi saat ini terhadap minyak Iran kurang parah daripada masa jabatan Presiden Barack Obama.

"Apa yang membuat sanksi multi-lateral diberlakukan selama era Obama sangat efektif adalah fakta bahwa mereka multi-lateral, sedangkan sanksi Presiden Trump tidak," kata Ekonom Energi Chris Lafakis dalam komentar diemail.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

selamat lebaran
26 Juni 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Setelah sebulan penuh berpuasa, kini umat muslim sedunia menyambut hari Raya Idul Fitri 1438H. Para pesepak bola muslim Eropa juga tidak ...
Jangan Buang Air Beras, Ini Khasiatnya Untuk Rambut
13 Februari 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Air tajin atau air beras ternyata tak hanya baik untuk kulit saja. Ternyata air beras juga baik untuk rambut. Keramas dengan air beras ini ...
sate taichan
7 Mei 2017, by Ayu
Berbicara tentang  kuliner yang ada di Kota Bogor memang tidak akan ada habisnya. Pasalnya, hampir di setiap sudut Kota Bogor ini dapat Anda jumpai ...
Mengapa Saya Sangat Miskin?
22 Juni 2017, by Dony Prattiwa
Orang miskin bertanya kepada seorang bijak "mengapa saya sangat miskin?" A: mengapa saya sangat miskin? B: Anda tidak memberi dan Anda tidak ...
Studi Menunjukkan Pentingnya Pengobatan Dini untuk Kaki Penderita Diabetes
20 November 2017, by Slesta
Penelitian baru menggarisbawahi perlunya pengobatan dini ulkus kaki diabetik untuk mencegah infeksi. Ulkus kaki adalah luka terbuka yang berkembang karena ...
Berita Terpopuler
Polling
Vote untuk Presiden 2019-20124
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview