Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Poster dan Stiker "Raja Jokowi" di Jawa Tengah Dianggap PDIP Model Kampanye Hitam

Poster dan Stiker "Raja Jokowi" di Jawa Tengah Dianggap PDIP Model Kampanye Hitam

14 November 2018 | Dibaca : 271x | Penulis : Rahmat Zaenudin

Tampang.com - Poster dan Stiker Joko Widodo atau Jokowi yang mengenakan pakaian bak raja di jawa lengkap dengan mahkota di kepalanya, tersebar hampir di seluruh Jawa Tengah. Pada poster dan stiker tersebut terlihat logo atau lambang PDIP, namun dari kubu PDIP sendiri membantah kalau pihaknya yang memasang dan menyebarkan atribut tersebut.

PDIP menganggap poster dan stiker "Raja Jokowi" justru melecehkan Jokowi dan dianggap sebagai kampanye hitam dari lawan politiknya untuk menurunkan elektabiltas Jokowi karena masyarakat akan menganggap seolah Jokowi ingin seperti raja yang haus akan kekuasaan.

Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional ( TKN ) Jokowi-Ma'ruf Amin, Abdul Kadir Karding menilai bahwa pemasangan poster dan stiker Raja Jokowi merupakan kerjaan lawan politiknya untuk merusak citra Jokowi. "Bahwa seolah-olah Jokowi itu orang yang gila kekuasaan dan mau disembah-sembah seperti raja", ujar Karding.

Tuduhan kubu Jokowi bahwa lawan politik Jokowi yang melakukan semua ini dibantah oleh politisi Demokrat sekaligus tim advokasi dan hukum Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Ferdinand Hutahaean. Ferdinand mengatakan bahwa boro-boro mencetak Poster dan stiker Jokowi sampai ribuan tersebut, Gambar Prabowo - Sandi juga belum dicetak banyak karena faktor biaya.

"nyetak spanduk Prabowo-sandi saja kami terbatas, masa mau nyetak spanduk Jokowi, itu Playing Victim kubu Jokowi saja", tegas Ferdinand. Ferdinand bahkan menyindir kalau Jokowi memang sudah dari dulu ingin seperti raja karena saat pelantikan saja naik kereta kencana ke istana, itu khan menunjukkan karakter ingin seperti raja", lanjut Ferdinand.

Dari kubu Gerindra juga mempertanyakan tuduhan pihak PDIP bahwa yang melakukan kegiatan tersebut adalah lawan politik Jokowi. Sekertaris Partai Gerindra Jawa Tengah, Sriyanto Saputro mengatakan bahwa kalau memang itu dilakukan oleh lawan politik Jokowi, kenapa poster tersebut pihak mereka sendiri yang mencopoti dan kenapa tidak dilaporkan saja kepada bawaslu ? 

"Katanya sudah diketahui siapa pelakunya, kenapa tidak segera dilaporkan kepada pihak kepolisian saja? daripada mengumbar suara dan dan menuduh yang enggak-enaggak", tambah Stiyanto.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

anthony leong
12 April 2017, by Tonton Taufik
Anthony Leong sebagai ketua dari Perkumpulan Indo Digital Volunteer melaporkan video kampanye Ahok Jarot yang bisa membuat suasana makin panas dalam menghadapi ...
U.N .: Pameran Seni Korea Utara di UAE Bisa Melanggar Sanksi
12 April 2018, by Slesta
Dewan Keamanan PBB sedang menyelidiki pameran karya seni Korea Utara di Uni Emirat Arab untuk menentukan apakah pertunjukan itu melanggar sanksi ...
Baking Soda dan Baking Powder, Beda atau Sama??
5 April 2018, by oteli w
Tampang.com - Baking soda dan baking powder sama-sama bahan pengembang kue.  Tetapi karena namanya yang mirip, tidak sedikit orang yang bingung apakah ...
Tips Menurunkan Berat Badan Anak
13 April 2017, by Retno Indriyani
       Tampang.com - Kelebihan berat badan atau obesitas dapat dialami oleh siapa saja termasuk anak-anak dalam masa ...
5 Manfaat Baby Spa untuk Pertumbuhan si Kecil
29 Oktober 2017, by Rachmiamy
Sudah tidak asing lagi jika sekarang banyak bermunculan tempat- tempat spa khusus untuk bayi. Apalagi di kota- kota besar, kita bisa dengan mudah menemukan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman