Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Ini Alasan Kenapa Anda Harus Minum Kopi Sekarang Juga

Ini Alasan Kenapa Anda Harus Minum Kopi Sekarang Juga

13 Juli 2017 | Dibaca : 430x | Penulis : Rio Nur Arifin

Inilah alasan lain untuk memulai hari dengan secangkir kopi: Para ilmuwan telah menemukan bahwa orang yang minum kopi tampaknya hidup lebih lama.

Minum kopi dikaitkan dengan risiko kematian yang lebih rendah karena penyakit jantung, kanker, stroke, diabetes, dan penyakit pernafasan dan ginjal untuk orang Afrika-Amerika, orang Jepang-Amerika, Latin dan kulit putih.

Orang yang mengonsumsi secangkir kopi sehari 12 persen lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal dibandingkan mereka yang tidak minum kopi. Hubungan ini bahkan lebih kuat lagi bagi mereka yang minum dua sampai tiga cangkir sehari ,18 persen mengurangi kemungkinan kematian.

Kematian yang lebih rendah ini hadir terlepas dari apakah orang minum kopi biasa atau kopi tanpa kafein, yang menunjukkan bahwa hubungan tersebut tidak terikat dengan kafein, kata Veronica W. Setiawan, penulis utama studi tersebut dan seorang profesor kedokteran pencegahan di Fakultas Kedokteran Keck USC.

"Kita tidak bisa mengatakan minum kopi akan memperpanjang hidup anda, tapi kita melihat sebuah asosiasi," kata Setiawan. "Jika anda suka minum kopi, minum! Jika anda bukan peminum kopi, anda perlu mempertimbangkan apakah anda harus memulai."

Penelitian yang akan dipublikasikan dalam Annals of Internal Medicine edisi 11 Juli ini menggunakan data dari Multiethnic Cohort Study, sebuah kolaborasi antara University of Hawaii Cancer Centre dan Keck School of Medicine.

Studi Multiethnic Cohort yang sedang berlangsung memiliki lebih dari 215.000 peserta dan dianggap studi dengan objek yang paling beragam secara etnik yang meneliti faktor risiko gaya hidup yang dapat menyebabkan kanker.

"Sampai sekarang, hanya sedikit data yang tersedia mengenai hubungan antara konsumsi kopi dan kematian pada orang kulit putih di Amerika Serikat dan di tempat lain," kata studi tersebut. "Penyelidikan semacam itu penting karena pola gaya hidup dan risiko penyakit dapat bervariasi secara substansial di seluruh latar belakang ras dan etnis, dan temuan dalam satu kelompok mungkin tidak berlaku untuk orang lain."

Karena asosiasi tersebut terlihat di empat etnis yang berbeda, Setiawan mengatakan bahwa aman untuk mengatakan hasilnya berlaku juga untuk kelompok lain.

"Studi ini adalah yang terbesar dari jenisnya dan termasuk minoritas yang memiliki gaya hidup sangat berbeda," kata Setiawan. "Melihat pola serupa di populasi yang berbeda memberi dukungan biologis yang lebih kuat terhadap argumen bahwa kopi bagus untuk anda apakah Anda berkulit putih, Afrika-Amerika, Latin atau Asia."

Penelitian sebelumnya oleh USC dan yang lainnya telah mengindikasikan bahwa minum kopi dikaitkan dengan penurunan risiko beberapa jenis kanker, diabetes, penyakit hati, penyakit Parkinson, diabetes tipe 2 dan penyakit kronis lainnya.

"Kopi mengandung banyak antioksidan dan senyawa fenolik yang berperan penting dalam pencegahan kanker," kata Setiawan. "Meskipun penelitian ini tidak menunjukkan sebab akibat atau menunjukkan bahan kimia apa di kopi yang mungkin memiliki efek obat mujarab ini, jelas bahwa kopi dapat dimasukkan ke dalam pola makan dan gaya hidup yang sehat."

Sekitar 62 persen orang Amerika minum kopi setiap hari, meningkat 5 persen dari tahun 2016, menurut laporan National Coffee Association.

Peneliti dari USC Norris Comprehensive Cancer Center menemukan bahwa minum kopi mengurangi risiko kanker kolorektal.

Dalam beberapa hal, kopi mendapatkan kembali kehormatannya untuk manfaat kesehatan. Setelah 25 tahun kopi dilabeli sebagai sebuah karsinogen yang terkait dengan kanker kandung kemih, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tahun lalu mengumumkan bahwa minum kopi mengurangi risiko kanker hati dan kanker rahim.

"Beberapa orang khawatir minum kopi bisa berdampak buruk bagi anda karena bisa meningkatkan risiko penyakit jantung, pertumbuhan stunt atau menyebabkan sakit maag dan mulas," kata Setiawan. "Tapi penelitian tentang kopi sebagian besar tidak menunjukkan bahaya pada kesehatan masyarakat."

 

Sumber: sciencedaily.com

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Museum Gedung Sate, Objek Wisata Edukatif yang Baru di Bandung!
23 Desember 2017, by Dika Mustika
Hawa liburan semakin kuat terasa dan memang untuk anak sekolah, libur telah tiba! Nah, untuk warga Bandung, ada tempat wisata baru yang bisa menjadi salah satu ...
Penggunaan Doping pada Olahraga Profesional Jauh Lebih Banyak dari yang Terdeteksi
4 Oktober 2017, by Rio Nur Arifin
Sebuah studi ilmiah baru telah menemukan bahwa kenyataannya penggunaan doping pada olahraga profesional jauh lebih banyak terjadi dibandingkan hasil resmi tes ...
Hati-Hati, Bekerja Terlalu Keras dapat Sebabkan Ini
13 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Memang, berusaha keras dalam bekerja memang salah satu kunci untuk meraih kesuksesan. Namun, hati-hati dalam berusaha keras tersebut, pasalnya ...
antonio conte
19 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Pada Selasa, 18 Juli 2017, Klub Liga Inggris Chelsea memperpanjang kontraknya dengan pelatih Antonio Conte. Kesepakatan ini dikonfirmasi oleh ...
Jelang Piala Dunia 2022, Qatar Bangun Stadion Berbentuk Kopiah
22 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Menjelang perhelatan Piala Dunia pada 2022, Qatar kini akan membangun sebuah stadion sepak bola dengan bentuk kopiah Arab. Demikian seperti ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab