Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Hubungan Antara Kebahagiaan dan Kesehatan Ternyata Berbeda di Setiap Kebudayaan

Hubungan Antara Kebahagiaan dan Kesehatan Ternyata Berbeda di Setiap Kebudayaan

12 September 2017 | Dibaca : 1022x | Penulis : Rindang Riyanti

Emosi positif sering dilihat sebagai aspek penting kehidupan sehat, namun penelitian baru menunjukkan bahwa hubungan antara emosi dan hasil kesehatan mungkin berbeda menurut konteks budaya. Temuan yang dipublikasikan di Psychological Science, sebuah jurnal Asosiasi Ilmu Psikologi, menunjukkan bahwa mengalami emosi positif terkait dengan kesehatan kardiovaskular yang lebih baik di AS namun tidak di Jepang.

"Temuan utama kami adalah bahwa emosi positif memprediksi profil lipid darah secara berbeda di seluruh budaya," kata ilmuwan psikologis Jiah Yoo dari University of Wisconsin-Madison. "Orang dewasa Amerika yang mengalami tingkat emosi positif yang tinggi, seperti merasa 'ceria' dan 'sangat bahagia', cenderung memiliki profil lipid darah yang sehat, bahkan setelah memperhitungkan faktor lain seperti usia, jenis kelamin, status sosial ekonomi, dan kondisi kronis.Namun, ini tidak berlaku untuk orang dewasa Jepang. "

"Temuan kami menggarisbawahi pentingnya konteks budaya untuk memahami hubungan antara emosi dan kesehatan, sesuatu yang telah diabaikan dalam literatur," tambah Yoo. "Meskipun beberapa penelitian telah meneliti perbedaan budaya dalam kaitan antara emosi positif dan fungsi yang sehat, karya ini bersifat baru karena mencakup pengukuran biologi kesehatan dan sampel perwakilan yang besar dari kedua negara."

Fakta bahwa emosi positif dipahami dan dihargai secara berbeda di antara budaya membuat Yoo dan rekannya bertanya-tanya apakah manfaat kesehatan yang diobservasi bersamaan dengan emosi positif mungkin spesifik untuk populasi Barat.

"Dalam budaya Amerika, mengalami emosi positif dipandang sebagai hal yang diinginkan dan bahkan didorong melalui sosialisasi. Namun, di budaya Asia Timur, orang biasanya melihat emosi positif karena memiliki sisi gelap - mereka sekilas, dapat menarik perhatian yang tidak perlu dari orang lain, dan dapat menjadi sebuah gangguan dari fokus pada tugas penting, "kata Yoo.

Para periset merancang perbandingan lintas budaya, memeriksa data dari dua studi perwakilan besar orang dewasa: Midlife di Amerika Serikat dan Midlife di Jepang, keduanya didanai oleh National Institute on Aging. Data mencakup penilaian peserta tentang seberapa sering mereka merasakan 10 emosi positif yang berbeda dalam 30 hari sebelumnya dan ukuran lipid darah, yang memberikan data objektif tentang kesehatan jantung partisipan.

"Dengan menunjukkan bahwa variasi budaya dalam hubungan antara kesejahteraan emosional dan kesejahteraan fisik, penelitian kami memiliki relevansi yang luas antara mereka yang berusaha untuk meningkatkan kesejahteraan di masyarakat dan tempat kerja, termasuk dokter, eksekutif, dan pembuat kebijakan, "Yoo menyimpulkan.

Di masa depan, para peneliti akan memeriksa data longitudinal untuk menentukan apakah bukti tersebut menunjukkan hubungan kausal langsung antara emosi dan kesehatan. Mereka juga berharap dapat mengidentifikasi profil emosional yang mungkin lebih relevan atau penting bagi hasil kesehatan di budaya Asia Timur.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Tampil Langsing Ala Artis Korea yang sedikit Aneh tapi Ok
26 Juli 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Buat para wanita memang sangat sudah untuk kembali tampil langsing dan sempurna seprti sebelum melahirkan. Karena kebanyakan bahkan 90% wanita ...
Wisata Negeri di Atas Awan yang bisa Dikunjungi Saat Liburan
31 Januari 2019, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Berlibur merupakan salah satu cara untuk menghilangkan rasa suntuk dan stress setelah sekian lama bergulat dengan pekerjaan yang seabreg. Liburan ...
Cara Memilih Bedak yang Tepat untuk Wajah Cantik Alami
4 Januari 2018, by Maman Soleman
Kosmetik yang paling mendasar untuk kecantikan para wanita adalah bedak wajah. Hampir semua wanita menggunakan bedak setiap kali hendak bepergian keluar rumah. ...
Komentar Gareth Southgate Tentang 3 Calon Lawannya di Grup G Piala Dunia 2018 Rusia
2 Desember 2017, by Rachmiamy
Acara pengundian grup Piala Dunia 2018 Rusia telah dilaksanakan Jum'at 1 Desember 2017. Bertempat di State Kremlin Palace Moskow, ke 32 negara peserta ...
Wakil PM Belgia Puji Demokrasi dan Persatuan Indonesia
11 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Wakil Perdana Menteri sekaligus Menteri Luar Negeri Belgia Didier Reynders memuji sistem demokrasi yang berjalan di Indonesia. Menurut Didier Reynders, ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview