Tutup Iklan
powerman
  
login Register
Analis: Para Diplomat Korea Utara mengatakan serangan di A.S. akan 'bunuh diri'

Analis: Para Diplomat Korea Utara mengatakan serangan di A.S. akan 'bunuh diri'

12 Januari 2018 | Dibaca : 147x | Penulis : Slesta

Pejabat Korea Utara mengatakan ada "kesalahan persepsi" bahwa negara tersebut memperoleh kemampuan rudal canggih untuk menyerang Amerika Serikat.

Dalam sebuah artikel di 38 Utara, Alexander Vorontsov, kepala Departemen Studi Korea dan Mongolia dan Institut Studi Oriental Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia, mengatakan bahwa diplomat Korea Utara khawatir kesalahpahaman tersebut mengaburkan persepsi tentang program senjata rezim tersebut.

Para diplomat tersebut mengatakan kepada Vorontsov pada bulan November, "'akan bunuh diri untuk menyerang AS terlebih dahulu dan terutama dengan senjata nuklir.

"Kami mengerti bahwa ini akan menjadi hari terakhir negara kami. '"

Warga Korea Utara juga benar-benar khawatir Amerika Serikat bisa meluncurkan perang pencegahan di semenanjung tersebut.

"Pejabat ini khawatir bahwa AS telah mencoba untuk membentuk medan perang untuk sebuah operasi militer melawan Korea Utara, dan bahwa orang Korea Selatan tampaknya tidak memahami kenyataan bahwa administrasi Trump diatur dalam sebuah kursus untuk perang preventif," Vorontsov menulis .

Korea Utara juga mengatakan kepada analis Korea Selatan bahwa mereka tidak siap untuk melakukan tindakan militer yang dilakukan di A.S. di semenanjung tersebut.

"Dalam percakapan saya di Pyongyang, pejabat senior kementerian luar negeri Korea Utara tidak menyembunyikan kekagetan mereka bahwa Seoul gagal melihat kesenjangan besar dalam persepsi ancaman antara masyarakat Amerika dan Korea Selatan," Vorontsov menyatakan.

"Korea Utara melihat tanda-tanda pertumbuhan, yang mencerminkan prinsip Presiden Amerika Donald Trump, Amerika Serikat siap menerima kerugian mengerikan yang akan diakibatkan oleh konflik militer skala besar dengan Korea Utara."

Namun para diplomat juga mengatakan bahwa mereka tidak sepenuhnya mengetahui bagaimana Korea Utara dapat mencapai paritas nuklir dengan Amerika Serikat yang kuat.

"Kami adalah diplomat, bukan orang militer. Hanya pemimpin kami yang tahu secara keseluruhan," kata mereka, menurut Vorontsov.

Ketegangan surut secara dramatis di semenanjung sejak Utara dan Selatan telah mengadakan perundingan tingkat tinggi di Panmunjom, dan Korea Utara setuju untuk mengirim atletnya ke Olimpiade Musim Dingin Pyeongchang 2018.

Tapi Korea Utara tetap kritis terhadap kebijakan A.S.

Yonhap melaporkan Kamis bahwa dewan agama Korea Utara mengecam keras penunjukan rezim A.S. di negara tersebut sebagai negara yang mendapat perhatian khusus berdasarkan Undang-Undang Kebebasan Beragama Internasional.

"Amerika Serikat berkutat tentang kebebasan beragama dan berbicara dengan menghujat tentang martabat tertinggi republik kita," kata dewan Korea Utara, menurut KCNA. "Mereka mencoba untuk menyingkirkan keyakinan orang-orang beriman, tapi itu tidak lebih dari sekadar khayalan anakronistik."

Defectors mengatakan bahwa ditemukan memiliki Alkitab adalah pelanggaran yang dapat dihukum di Korea Utara.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Astronom Temukan Planet Mirip dengan Bumi di Sekitar Bintang Terdekat
19 Agustus 2017, by Rio Nur Arifin
NASA telah menemukan tujuh planet berbatu yang seukuran bumi dan berputar mengelilingi sebuah bintang di Bima Sakti kita. Planet-planet itu termasuk mengorbit ...
Nih Cara Lakukan Diet Mayo yang Benar Jika ingin Berhasil
27 Desember 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Para perempuan berlomba-loba menemukan cara untuk menurunkan berat badan agar terlihat proposional saat difoto. Ketika perempuan berswafoto, ...
Sandiaga Pastikan Stok Beras Aman Hingga 2 Bulan ke depan
27 Desember 2017, by Retno Indriyani
Sandiaga Uno selaku Wakil Gubernur DKI Jakarta memastikan jika pasokan beras di Ibu Kota aman hingga dua bulan kedepan. Hal ini diharapkan tidak ada kenaikan ...
Kapan Nikah?
14 Agustus 2017, by Dika Mustika
“Kapan nikah?” Ini adalah salah satu pertanyaan favorit sanak saudara ketika bertemu setelah lama tak bertemu kepada para lajanger. Kalau kita ...
Tanaman Digunakan untuk Variabilitas yang Paling Mungkin untuk Beradaptasi Terhadap Perubahan Iklim
20 Desember 2017, by Slesta
Studi menunjukkan perubahan pola curah hujan dan peningkatan prevalensi kekeringan berkepanjangan, bukan suhu yang meningkat, merupakan ancaman terbesar bagi ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman